February 6, 2023
Health

Harapan Sembuh Buat Orang dengan Lupus dan Autoimun Lainnya Makin Dekat

Meskipun obat-obatan CAR sel T sangat rumit untuk dibuat dan sangat mahal, mereka bekerja dengan baik. Problem selanjutnya adalah akses adil buat orang dengan Lupus.

Avatar
  • November 1, 2022
  • 5 min read
  • 152 Views
Harapan Sembuh Buat Orang dengan Lupus dan Autoimun Lainnya Makin Dekat

Ketika pasien mengalami respons positif yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pengobatan baru, ini cenderung dianggap sebagai “terobosan” bagi ilmu kedokteran. Inilah yang menggambarkan kegembiraan yang timbul dari laporan terkini dari para peneliti di Jerman mengenai pengobatan baru yang radikal untuk penyakit lupus.

Para pasien dalam penelitian ini – lima orang dengan penyakit lupus parah – mengalami remisi setelah menjalankan percobaan pengobatan Chimeric Antigen Receptor (CAR) sel T, yang menggunakan sel yang diubah secara genetik.

Jadi, apa itu lupus, mengapa ini merupakan berita besar, dan apa artinya bagi pasien dan penyakit-penyakit lain?

Baca juga: Tidak Dicintai Salah, Tidak Mencintai Juga Salah

Lupus dan Sistem Kekebalan Tubuh

Sekitar 5 juta orang di seluruh dunia menderita beberapa jenis lupus yang berbeda. Jenis lupus yang paling umum secara teknis dikenal sebagai Lupus Eritematosus Sistemik (LES). Meskipun tidak tersebar luas, jenis ini lebih umum daripada multiple sclerosis (MS). Keduanya adalah penyakit “autoimun” yang menyebabkan sistem kekebalan menyerang tubuh pemiliknya, bukan kuman yang seharusnya dilawan.

MS adalah penyakit autoimun yang mengakibatkan sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan saraf, sedangkan lupus dapat mempengaruhi organ manapun di dalam tubuh. Perawatan lupus yang begitu buruk selama ini mengakibatkan banyak orang, termasuk orang-orang dengan keadaan finansial yang sangat baik dan popularitas tinggi – seperti bintang pop dan aktris Selena Gomez – mengalami kegagalan organ yang memaksa mereka untuk melakukan transplantasi ginjal. Banyak faktor telah menghambat penyembuhan bagi orang-orang dengan penyakit ini. untuk dilakukan dan seringkali tertunda. Akibatnya, sebagai peneliti, kami harus menghadapi banyak kerumitan saat mencari tahu penyebab penyakit ini.

Variabilitas klinis ini menyulitkan pengukuran peningkatan kondisi sebagai respons terhadap pengobatan, dan banyak uji klinis kemungkinan gagal karena adanya masalah pada pengukuran ini.

Kedua, ada variasi antara pasien dalam sistem kekebalan yang tidak bekerja sebagaimana mestinya. Artinya, pasien yang berbeda akan membutuhkan perawatan yang berbeda pula – dan kami masih belum mengetahui dengan pasti bagaimana melakukannya dengan benar.

Meski demikian, kemajuan terjadi dengan cepat.

Baca juga: Perempuan Muda dalam Ancaman Serangan Jantung? Ini Tipsnya Jaga Kesehatanmu

Imunitas Bawaan dan Adaptif

Sistem kekebalan tubuh meliputi dua bagian.

Sistem kekebalan “bawaan” merespons dengan cepat tetapi tidak secara spesifik terhadap virus dan kuman lain yang menyerang tubuh dengan protein inflamasi pembunuh kuman. Di sisi lain, sistem kekebalan “adaptif” memiliki respons yang lebih lambat tetapi lebih tepat. Sistem imun adaptif bereaksi setelah sistem kekebalan tubuh bawaan bekerja dan memberikan pertahanan yang tahan lama dalam melawan kuman yang menyerang.

Saat mendapatkan vaksinasi terhadap suatu penyakit (seperti COVID), seseorang mungkin akan mengalami demam dan nyeri selama satu atau dua hari pertama. Ini merupakan tanda bahwa sistem kekebalan bawaan telah bekerja. Akan tetapi, perlindungan jangka panjang dari antibodi disediakan oleh bagian dari sistem kekebalan adaptif, yaitu bagian penting yang dihasilkan oleh sel yang disebut “sel B.”

Pada lupus, kedua bagian sistem kekebalan ini terlibat, dan keduanya telah berhasil digunakan untuk mengembangkan obat-obatan. Pada awal tahun ini, Badan yang mengatur administrasi Barang Terapeutik Australia menyetujui anifrolumab, yaitu obat yang memblokir “interferon,” protein penting yang dibuat oleh sistem kekebalan tubuh bawaan.

Selain anifrolumab, obat lain yang bekerja pada sel B dari sistem kekebalan adaptif – belimumab – juga telah disetujui beberapa tahun lalu. Sayangnya, kedua obat ini tidak termasuk dalam Skema Tunjangan Farmasi Australia, sehingga aksesnya sangatlah terbatas.

Namun, kita sekarang tahu bahwa interferon dan sel B sangatlah penting, dan perawatan sangat kuat yang hampir sepenuhnya menghilangkan keduanya dapat bermanfaat. Di situlah potensi pengobatan baru ini datang.

Telah Digunakan untuk Mengobati anker

Perawatan untuk menghancurkan sel B digunakan pada kanker, termasuk limfoma. Yang paling kuat di antara sejumlah perawatan ini menggunakan sel CAR sel T, yang melatih jenis sel alami untuk membunuh sel B.

Meskipun obat-obatan CAR sel T sangat rumit untuk dibuat dan sangat mahal, mereka bekerja dengan baik.

Saat ini, laporan baru ini menunjukkan bahwa menargetkan sel B dengan menggunakan pendekatan demikian juga dapat bekerja dengan efektif pada lupus. Berdasarkan pasien pertama yang dirawat dengan cara ini oleh kelompok yang sama setahun yang lalu, para dokter di Jerman menciptakan pengobatan CAR-T buatan sendiri dan menggunakannya pada lima pasien dengan penyakit lupus yang parah.

Hebatnya, penyakit pada kelima pasien tersebut berhasil diberantas dengan hampir sempurna. Ini memungkinkan mereka untuk berhenti menggunakan obat-obatan konvensional, seperti steroid, yang memiliki efek samping yang berpotensi membahayakan mereka.

Artinya Bagi Pasien Lain

Jadi, apa artinya laporan ini bagi pasien lain di Australia? Sebagian besar pusat tidak dapat membuat perawatan CAR-T mereka sendiri. Akibatnya, pendekatan komersial dibutuhkan untuk memberikan perawatan ini.

Namun, perawatan ini mungkin lebih cepat untuk dipasarkan daripada perawatan-perawatan lain yang sedang dalam pengembangan karena ini membutuhkan pendekatan pada penyakit baru yang telah terbukti, daripada pendekatan yang baru sebelumnya.

Suatu hari nanti, kita mungkin dapat memperluas perawatan seperti ini ke penyakit autoimun lainnya, seperti MS, yang telah terbantu oleh perawatan yang mengarah pada sel B, serta pada lupus.

Ini perlu diimbangi dengan risiko yang mungkin timbul karena efek samping jangka pendek dari pengobatan CAR-T (termasuk masalah otak dan sumsum tulang) dapat menjadi parah. Untuk alasan ini, pengobatan seperti ini hanya akan digunakan untuk kasus yang paling parah yang gagal diobati dengan pengobatan standar, seperti pasien dalam percobaan di Jerman.

Saat ini, efek samping jangka panjang belum diketahui. Tentunya, menekan kekebalan tubuh secara mendalam dalam situasi pandemi dapat memiliki risiko yang besar.

Uji coba formal obat CAR-T komersial untuk lupus sudah dalam tahap perencanaan lanjutan. Karena keahlian yang sangat baik dalam penyakit lupus dan lingkungan peraturan yang ramah uji coba, Australia kemungkinan akan menjadi yang terdepan dan pusat dari uji coba formal ini. Dengan semua kemajuan ini, akhirnya kita dapat memberi tahu para pasien lupus bahwa situasi yang buruk ini akan segera berakhir.

Zalfa Imani Trijatna dari Universitas Indonesia menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation, sumber berita dan analisis yang independen dari akademisi dan komunitas peneliti yang disalurkan langsung pada masyarakat.

Opini yang dinyatakan di artikel tidak mewakili pandangan Magdalene.co dan adalah sepenuhnya tanggung jawab penulis.


Editor:  Eric Morand
Avatar
About Author

Eric Morand

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *