Gender & Sexuality

Cerita Orang Aseksual Menjalin Hubungan Romantis

Kata siapa orang aseksual tidak bisa berhubungan romantis?

Avatar
  • May 15, 2024
  • 5 min read
  • 978 Views
Cerita Orang Aseksual Menjalin Hubungan Romantis

Meskipun diperkirakan 1 persen orang mengidentifikasi diri mereka sebagai aseksual – orientasi seksual yang sering didefinisikan sebagai absennya ketertarikan seksual – orang-orang aseksual tetap relatif tidak kelihatan dan jarang diteliti. Karena alasan-alasan ini, mereka sering menjadi sasaran diskriminasi dan stereotip.

Sebagai contoh, ada asumsi umum bahwa semua orang yang aseksual pasti juga “aromantis” – bahwa mereka tidak tertarik untuk menjalin hubungan romantis atau tidak bisa melakukannya.

 

 

Namun, hal itu jauh dari kebenaran. Aseksualitas ada dalam sebuah spektrum, dan ada berbagai macam cara orang-orang yang termasuk kelompok ini memandang dan mengalami seksualitas dan percintaan.

Dalam penelitian yang terbit tahun lalu yang saya lakukan dengan beberapa rekan akademisi Michigan State University di Amerika Serikat (AS) dan juga beberapa rekan peneliti lain, kami menyurvei orang-orang dalam spektrum aseksual yang waktu itu berada dalam hubungan romantis. Kami ingin mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana kelompok aseksual mengalami hubungan romantis dan mengangkat pengalaman mereka – yang banyak di antaranya ternyata tidak jauh berbeda dengan pengalaman orang-orang di luar spektrum aseksual.

Baca juga: Susahnya Jadi Aseksual di Tengah Warga yang Mendamba Romansa

Spektrum Seksualitas yang Sering Diabaikan

Di luar pekerjaan saya sebagai peneliti psikologi, saya adalah seseorang yang termasuk dalam kelompok aseksual.

Secara khusus, saya adalah seorang gray-asexual heteroromantis: Saya adalah seseorang yang merasakan ketertarikan romantis terhadap orang dengan jenis kelamin atau gender lain, tetapi saya mengalami ketertarikan seksual yang berfluktuasi atau terbatas.

Namun, dalam penelitian yang ada, saya hanya menemukan sedikit contoh orang seperti saya. Sebagian besar penelitian tampaknya berfokus pada orang-orang yang benar-benar aseksual, bukan mereka yang ada di area abu-abu.

Di media populer, sosok-sosok aseksual bahkan jarang sekali muncul. Ketika mereka ada sekalipun, mereka sering digambarkan sebagai orang yang aneh, robotik, dan tidak mampu mencintai. Dalam budaya arus utama, ada juga unsur penyangkalan dengan banyak orang yang percaya bahwa aseksualitas itu mustahil – bahwa mereka yang mengidentifikasi diri sebagai aseksual pasti memiliki sesuatu yang salah dalam diri mereka, seperti masalah hormonal. Ada anggapan bahwa mungkin mereka hanya “belum menemukan orang yang tepat” saja atau perlu “berusaha lebih keras”.

Jadi, penelitian ini lahir dari pengalaman saya sebagai orang yang berada dalam spektrum aseksual. Karena itulah, sangat penting bagi saya untuk membahas semua orang aseksual yang berbeda di luar sana dan memberikan suara bagi komunitas saya.

Banyak orang aseksual memilih untuk menjalin hubungan; hanya saja mereka mungkin menjalani prosesnya dengan cara yang berbeda-beda. Beberapa orang mungkin berpartisipasi dalam hubungan nonmonogami. Yang lain mungkin terpaksa mengungkapkan identitas dan preferensi mereka dengan cara yang berbeda, bertanya-tanya kapan – dan apakah perlu – mereka membuka diri kepada calon pasangan, karena takut reaksinya akan kurang positif dan menyebabkan kesulitan dalam menjalin hubungan.

Namun, banyak orang aseksual mengamini Split Attraction Model, yakni teori yang menunjukkan bagaimana ketertarikan romantis dan seksual merupakan dua pengalaman yang berbeda, dan oleh karena itu, seseorang dapat mengalami seks tanpa cinta dan cinta tanpa seks. Dengan pemikiran ini, memungkinkan bagi orang aseksual untuk mengidentifikasi diri mereka dengan orientasi romantis dan kemudian mengejar hubungan asmara, karena keduanya merupakan pengalaman yang berbeda.

Baca Juga: Mengenal Gray Seksual: Spektrum Aseksual yang Beririsan dengan Alloseksual

Hubungan yang Berpusat pada Asmara

Untuk penelitian kami, kami mencoba memahami pemisahan (split) ini. Kami menyurvei 485 orang yang mengidentifikasi diri mereka berada dalam spektrum aseksual dan pada saat itu berada dalam hubungan romantis.

Para partisipan mengidentifikasi diri sebagai heteroromantis (tertarik secara romantis pada lawan gender), biromantis (tertarik secara romantis pada lebih dari satu gender), homoromantis (tertarik secara romantis pada gender yang sama), panromantis (tertarik secara romantis pada semua gender atau identitas gender apapun), dan banyak lagi. Ini menunjukkan keragaman yang signifikan di antara corak ketertarikan romantis kelompok ini.

Kami kemudian bertanya kepada mereka tentang kepuasan hubungan mereka, tingkat keterlibatan mereka dalam hubungan, dan bagaimana mereka memandang alternatif-alternatif hubungan di luar hubungan mereka.

Selain itu, kami juga mengeksplor attachment orientation mereka. Hal ini didefinisikan sebagai cara orang mendekati relasi-relasi tedekat mereka. Ini juga biasanya terbentuk pada masa kanak-kanak dan merupakan pola yang berlanjut hingga dewasa.

Baca Juga: Queer Love: Bagaimana Mengetahui Orientasi Seksual Kita?

Orang cenderung menunjukkan suatu “anxious attachment style” yang sering ditandai dengan perasaan khawatir akan ditinggalkan dan rasa cemas akan potensi hilangnya hubungan; suatu “avoidant attachment style” yang berarti seseorang mungkin mendorong orang lain menjauh atau takut akan keintiman emosional; atau “secure attachment style” yakni saat orang merasa aman dalam emosi mereka dan dapat mempertahankan hubungan yang bertahan lama.

Pada akhirnya, hasil penelitian kami secara umum konsisten dengan penelitian sebelumnya tentang hubungan dalam segala bentuknya. Seperti halnya hubungan-hubungan tersebut, kami menemukan bahwa orang-orang aseksual yang lebih puas dan lebih menginvestasikan diri, cenderung lebih berkomitmen dalam hubungan mereka. Ketika mereka tidak mendambakan orang lain atau tidak melihat kesendirian sebagai alternatif yang lebih baik, hubungan mereka cenderung lancar dan berkembang.

Pola-pola attachment orientation yang timbul juga secara umum konsisten dengan penelitian sebelumnya pada kelompok seksualitas lain. Sama seperti studi yang dilakukan terhadap bentuk hubungan lain, individu aseksual yang menghindar (avoidant) secara romantis juga kurang berkomitmen, kurang puas, dan kuran menginvestasikan diri dalam hubungan mereka, sebagaimana yang bisa dibayangkan.

Namun, ada juga beberapa inkonsistensi dengan penelitian sebelumnya. Sebagai contoh, di antara orang-orang aseksual, anxious attachment style sebenarnya berkorelasi dengan komitmen dan kepuasan yang lebih tinggi. Pada jenis hubungan lainnya, cenderung terjadi hal yang sebaliknya.

Meskipun begitu, saya berharap penelitian ini akan membantu menormalisasi gagasan bahwa orang aseksual bisa saja terlibat dan sukses dalam hubungan romantis. Ternyata orang aseksual dapat mengalami cinta romantis seperti halnya orang dengan orientasi seksual lainnya: dengan kesempatan yang sama untuk meraih kegembiraan dan perkembangan, tantangan yang sama dalam menghadapi konflik dan kompromi, dan kemungkinan yang sama untuk berkomitmen seumur hidup.


Demetrius Adyatma Pangestu dari Universitas Bina Nusantara berkontribusi dalam penerjemahan artikel ini dari bahasa Inggris.The Conversation

Alexandra Brozowski, Research Associate, Michigan State University

Artikel ini terbit pertama kali di The Conversation. Baca artikel sumber. Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation, sumber berita dan analisis yang independen dari akademisi dan komunitas peneliti yang disalurkan langsung pada masyarakat.


Avatar
About Author

Alexandra Brozowski,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *