February 1, 2023
Health

Dilema Tindik Tubuh: Cantik tapi Kok Luka?

Tindik tubuh mungkin artistik, tapi membawa risiko infeksi, reaksi alergi, jaringan parut, dan kebocoran urin.

Avatar
  • October 21, 2022
  • 4 min read
  • 116 Views
Dilema Tindik Tubuh: Cantik tapi Kok Luka?

Tindik tubuh telah menjadi simbol kecantikan, seksualitas, inisiasi ritual, dan ritus peralihan (suatu ritual ketika seorang individu meninggalkan satu kelompok untuk masuk ke kelompok lain).

Bangsawan Maya ditindik lidah dan alat kelaminnya. Selama era Victoria, banyak perempuan menusuk puting mereka. Setelah Perang Dunia II, tindikan di lidah, puting, dan genital terjadi di Jerman. Saat ini, tindik tubuh tetap umum di banyak masyarakat suku di seluruh Afrika, Asia, dan Amerika Selatan.

Di Amerika Serikat, tindik menjadi umum selama 1990-an dan mungkin lebih populer dari sebelumnya.

Saya dokter spesialis kulit. Rekan-rekan saya dan saya telah melihat komplikasi medis yang dapat disebabkan oleh tindik badan. Meskipun orang tidak harus menghindari tindikan, mereka harus menyadari risiko dan praktik terbaiknya. Penting juga untuk membedakan tindikan telinga yang relatif aman dari tindikan yang lebih bermasalah dan berpotensi berbahaya.

Baca juga: Tindik Telinga pada Bayi Perempuan adalah Kekerasan, Kok Bisa?

Infeksi, Jaringan Parut, dan Kerusakan saraf

Masalah medis yang timbul dari tindik badan banyak terjadi: Insiden komplikasi bisa setinggi satu dari setiap lima individu.

Beberapa masalah yang relatif kecil, dari alergi perhiasan, pendarahan, jaringan parut, serta pembentukan keloid, yang merupakan pertumbuhan jaringan parut yang berlebihan. Komplikasi kerusakan saraf juga mungkin terjadi – dan terkadang memengaruhi organ dalam atau menyebabkan sepsis, penyakit yang berpotensi fatal yang memerlukan perhatian medis segera.

https://www.youtube.com/embed/J1IXEI9loXM?wmode=transparent&start=0Haruskah telinga anak ditindik? Seorang dokter anak memberikan saran.

Komplikasi lain, yang kurang umum, termasuk abses otak (penumpukan nanah dalam otak akibat infeksi dan endokarditis, peradangan jantung yang dapat mengancam jiwa. Tidak jelas bagaimana komplikasi ini terjadi, tapi satu hipotesis adalah bahwa mereka disebabkan oleh infeksi dari jarum, mungkin dari peralatan yang terkontaminasi yang digunakan selama penindikan.

Tindik badan juga dikaitkan dengan penularan hepatitis B dan hepatitis C. Risikonya mungkin dari prosedur penindikan. Namun, mungkin juga tindikan bukanlah masalahnya. Sebaliknya, penyebab ini adalah perilaku berisiko tinggi lainnya – penggunaan narkotika, afiliasi geng, dan bolos sekolah, misalnya – yang dapat dikaitkan dengan tindikan.

Tidak jarang saya melihat radang kulit akibat kontak dengan logam perhiasan. Prevalensi alergi perhiasan meningkat dengan peningkatan jumlah tindikan yang dimiliki seseorang.

Hingga 30 persen orang dengan tindik badan alergi terhadap nikel, yang merupakan logam umum yang ditemukan dalam perhiasan. Jika kamu memiliki alergi nikel, kamu masih bisa memakai perhiasan, tapi hindari nikel dan gunakan platinum, baja tahan karat, atau emas sebagai gantinya. Tapi jangan memakai emas putih – mungkin mengandung nikel.

Baca juga: Menentang Standar Kecantikan Agar Tubuh Tidak Terjajah

Peringatan tentang Tindikan di Lidah dan Genitalia

Tindik di mulut – yang meliputi tindikan pada bibir dan lidah atas atau bawah – dapat dikaitkan dengan gingivitis, gerigi gigi, retak dan patah, dan resesi gusi. Ini disebabkan oleh trauma gigi dan gusi yang terus menerus ketika individu bermain dengan tindik.

Mereka yang mengalami tindik lidah sering mengalami lidah bengkak sementara, nyeri, sulit makan dan air liur berlebihan. Saat lidah atau penis ditusuk, akan terjadi sedikit pendarahan, tapi pendarahan hebat terkadang bisa terjadi.

Memang, banyak laki-laki dengan tindikan genital telah melaporkan komplikasi. Tindik Prince Albert – terjadi di ujung penis – dikaitkan dengan penyempitan lubang urin; terkadang, saluran baru yang dibuat membocorkan air mani dan urin. Jarang, ini terkait dengan karsinoma sel skuamosa penis.

Meski tindikan umumnya aman jika kebersihan yang tepat diikuti, penting untuk mengetahui risikonya. Pastikan kamu mengetahui tindakan pencegahan keamanan dan bersikeras, itu betul dipraktikkan. Salon tindik dapat bervariasi dalam hal kebersihan dan pengalaman praktisi. Jika kamu memiliki pertanyaan tentang tempat yang melakukan penindikan, kamu dapat mencoba memeriksa dengan penyedia medis kamu.

Pun, peringatan khusus untuk anak-anak yang sedang menjalani tindik: Teknisi, perawat atau dokter yang berpengalaman harusnya melakukan prosedur ini. Karena perawatan yang tepat sangat penting untuk mengurangi kemungkinan infeksi, tindikan hanya boleh dilakukan setelah anak cukup dewasa untuk merawat area tersebut.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation, sumber berita dan analisis yang independen dari akademisi dan komunitas peneliti yang disalurkan langsung pada masyarakat.

Opini yang dinyatakan di artikel tidak mewakili pandangan Magdalene.co dan adalah sepenuhnya tanggung jawab penulis.


Editor:  Vijaya Daniel
Avatar
About Author

Vijaya Daniel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *