Opini Safe Space

Pelir, Perek, dan Kekerasan Gender di Media Kita

Kajian PR2Media pada 2021 menemukan mayoritas jurnalis perempuan pernah mengalami kekerasan selama kariernya. Namun, bukan itu saja.

Avatar
  • August 30, 2023
  • 6 min read
  • 701 Views
Pelir, Perek, dan Kekerasan Gender di Media Kita

Tahukah kamu, jika tinggal di Italia, kamu bisa didenda saat menghina lelaki dengan sebutan “tak punya balls”. Dalam Bahasa Inggris, balls adalah slang untuk pelir yang merupakan simbol nyali, greget, dan kelaki-lakian.  

Lho, bagaimana hal itu terjadi?

 

 

Dalam kasus pengadilan 2012 antara dua sepupu, yang satu menuduh yang lain, “Non ha le palle” (dia tidak punya balls, atau nyali). Hakim ketua di pengadilan beralasan, ucapan itu telah melukai harga diri seorang lelaki.

Masalahnya, tidak semua laki-laki punya pelir, seperti transpria. Sebaliknya, beberapa perempuan – trans perempuan – punya. Jadi, apa masalahnya dengan balls/pelir sebagai bukti “kejantanan”?

Feminis di Italia jelas tidak senang karena bias gender keputusan hukum yang tak alang kepalang. Mengapa pengadilan tidak memutuskan hal yang sama untuk julukan yang menyinggung perempuan, seperti puttana (lonte), sgualdrina (perempuan gampangan), atau strega (nenek lampir)?

Bahasa Inggris juga memiliki banyak kata-kata kasar atau umpatan untuk perempuan, seperti bitch (secara harfiah, anjing perempuan), crone (nenek tua renta), dyke (lesbian), feminazi (feminis yang seperti Nazi, totalitarian dan opresif), gold digger (secara harfiah “penggali emas”,  perempuan yang mengincar laki-laki demi hartanya), shrew (perempuan cerewet), spinster (perawan tua), trollop (perempuan jalang), dan masih banyak lagi.

Stereotip gender menyiratkan laki-laki dan perempuan harus berperilaku dengan cara tertentu. Bahwa kelaki-lakian adalah syarat utama. Saat kamu mengatakan perempuan “punya balls” atau “mengenakan celana di rumah” (karena  celana adalah pakaian lelaki), hal itu merupakan pujian. Namun, jika kamu mengatakan lelaki “berkelahi seperti anak perempuan” atau “cengeng seperti perempuan”, itu merupakan penghinaan.

Baca juga: Percuma Hujat Ridho Permana, Wartawan ‘Online’ Memang Hidup dari Klik

Kondisi Media Kita Hari ini

Di sebagian besar tempat di dunia, media mencerminkan masyarakat patriarki, seksis, dan cis-heteronormatif. Ini adalah poin utama yang saya sampaikan pada diskusi panel tentang “Peran Perempuan dalam Jurnalisme dan Kepemimpinan Media” pada (9/8) lalu. Acara ini sendiri merupakan bagian rangkaian acara selama dua minggu untuk merayakan ulang tahun ke-40 The Jakarta Post

Saya adalah salah satu dari tiga panelis. Dua lainnya adalah Devi Asmarani, Pemimpin Redaksi Magdalene, media daring dengan perspektif gender dan Uni Lubis, Pemimpin Redaksi IDN Times, yang menggambarkan dirinya sebagai “multi-platform berita dan hiburan digital perusahaan media untuk generasi milenial dan Gen Z di Indonesia”.

Sebagai praktisi media, kedua perempuan ini amat tepat menanggapi subjudul diskusi: “Membahas representasi perempuan dalam jurnalisme dan kepemimpinan media serta strategi untuk mempromosikan kesetaraan gender di industri”.

Sementara, sebagai pengamat sosial politik, sekaligus sarjana, dan penulis feminis, saya diminta berbicara terlebih dahulu untuk memberikan gambaran umum. Saya memulai dengan perumpamaan tentang dua ikan muda yang berenang di jalur perairan. Mereka bertemu dengan ikan lebih tua yang menyapa mereka dengan riang.

“Hai bocah-bocah, bagaimana airnya?” Kedua ikan muda itu saling melihat dengan penuh tanya dan berkata, “Apa itu air?”

Bagi kebanyakan kita, patriarki seperti air bagi ikan muda di atas. Itulah yang telah diresapi sepanjang hidup, sehingga mereka bahkan tidak menyadarinya. Itu adalah “udara yang mereka hirup”, dan patriark adalah ikan yang tidak sadar mereka tenggelam dalam ideologi patriarki, yang tidak mewakili semua gender.

Pola pikir patriarki dan tatanan sosial patriarkis tidak selamanya ada, tetapi sudah ada sejak lama, dan tertanam kuat dalam pola pikir dan cara kita mengatur masyarakat. Ini berlaku juga buat media yang mencerminkan, memperkuat, dan melanggengkan stereotip dan ketidaksetaraan gender dalam masyarakat patriarkal.

Menurut Julia T. Wood dalam esainya yang berjudul “Gendered Media: the Influence of Media on Views of Gender” (1994), “Dari sekian banyak pengaruh tentang bagaimana kita melihat laki-laki dan perempuan, media adalah yang paling kuat. Terjalin dalam semua aspek kehidupan sehari-hari, media menyisipkan pesan ke dalam kesadaran kita di setiap kesempatan. Semua bentuk media mengomunikasikan gambaran tentang gender, kebanyakan di antaranya melanggengkan persepsi yang tidak realistis, stereotipikal, dan membatasi.”

Baca juga: Media, Stop Objektifikasi dan Seksualisasi Anak Perempuan

Tiga poin utama yang diuraikan Wood adalah: Satu, kurangnya representasi; dua, gambaran stereotip yang mencerminkan dan mempertahankan peran gender yang didukung secara sosial; dan ketiga, “penggambaran hubungan antara laki-laki dan perempuan yang menekankan peran tradisional dan menormalisasi kekerasan terhadap perempuan”.

Baru-baru ini saya menghadiri panel diskusi yang diselenggarakan perusahaan media, yang mengangkat dua tema: Demokrasi dan media, karena keduanya saling terkait. Rincian gender acara tersebut: 31 laki-laki, sembilan perempuan; empat manel (semua anggota panel laki-laki) dan lima panel campuran. Ada satu panel yang semuanya perempuan untuk topik perempuan dan media, yang memberi kesan bahwa isu perempuan bukanlah isu sosial atau politik yang layak didukung laki-laki.

Yang paling mengerikan adalah panel demokrasi, yang menampilkan 15 pembicara dengan hanya satu perempuan, atau 6,66 persen. Lingkaran cahaya? Jauh sekali dari perwakilan! Tidakkah mereka tahu perempuan mencapai 50 persen dari populasi seluruh dunia?

Hal ini bukan disebabkan oleh kekurangan perempuan yang paham soal demokrasi, atau studi tentang perempuan di media. Nyatanya, yang saya temui sangat bagus: Dua tentang kondisi kerja perempuan di media (2012 dan 2022) dan satu tentang kekerasan terhadap jurnalis perempuan (2021).

Saya memberikan beberapa saran bagaimana memperbaiki ketimpangan ini, seperti pelatihan sensitif gender bagi jurnalis, dan memastikan keseimbangan gender di antara responden dalam berita umum. Sehingga, berita yang kita konsumsi tidak hanya disajikan dari perspektif laki-laki dan cis-heteronormatif.

Dewan Pers Indonesia saat ini memiliki ketua perempuan pertama, Dr. Ninik Rahayu, yang merupakan seorang pengacara, akademisi, dan aktivis feminis. Kami mengandalkan kamu Ninik, untuk meningkatkan kesadaran tentang kesetaraan gender di media Indonesia!

Devi, pembicara kedua, ikut mendirikan Magdalene pada 9 September 2013 dan memiliki 26 tahun pengalaman dalam jurnalisme, menulis, mengedit, pelatihan menulis dan juga menjadi fasilitator gender. Pada 2018, ia menerima Penghargaan SK Trimurti, penghargaan tahunan yang diberikan oleh Aliansi Jurnalis Independen (AJI).

Devi memberikan presentasi yang sangat komprehensif berjudul “Mencapai Kesetaraan Gender dalam Jurnalisme”, yang memiliki kekayaan dan kedalaman yang tidak mungkin saya rangkum di sini.

Pembicara ketiga, Uni, memberikan kisah yang menarik tentang karier jurnalistiknya yang luar biasa, yang dimulai pada 1989. Kisah-kisahnya membuat saya terpana – ketika saya tidak tertawa terbahak-bahak mendengar anekdot lucu yang ia taburkan di sepanjang ceramahnya.

Baca juga: Perempuan dan LGBT di Media Online: Direndahkan dan Dilecehkan Demi Konten

Salah satu syarat pertama untuk menjadi jurnalis perempuan yang sukses, menurut Uni, adalah memiliki suami yang suportif. Saya dan Devi menganggukkan kepala dengan penuh semangat, karena itu juga pengalaman kami. Namun, memiliki pemimpin redaksi laki-laki dan kerabat jurnalis yang mendukung jelas sama pentingnya, bahkan lebih.

Meski pengalaman Uni khusus terkait dengannya, namun berbagai aspek kehidupan seksualnya juga dialami banyak perempuan, termasuk saya dan Devi.

Selain tantangan yang dihadapi jurnalis perempuan, terdapat tantangan yang dihadapi jurnalis pada umumnya. Menurut Antonio Costa dalam “Tantangan Umum yang Dihadapi Jurnalis” (2023), di antaranya adalah  ancaman fisik dan kekerasan; intimidasi dan kepuasan; mengambil alih hukum dan peraturan; keamanan dan pengawasan digital; trauma dan dampak psikologis serta akses ke informasi.

Menjadi jurnalis perempuan yang serius bisa menghasilkan pukulan telak. Apalagi dalam beberapa kasus, mereka mengalami kecelakaan, bahkan kehilangan nyawa, hanya karena menyajikan fakta apa adanya.

Agustus ini, rakyat Indonesia merayakan Hari Kemerdekaan ke-78. Mari kita menendang “bola” (bola) untuk mengikrarkan kemerdekaan dari diskriminasi gender baik di media maupun masyarakat luas!

Artikel yang sama diterbitkan di The Jakarta Post dalam Bahasa Inggris.


Avatar
About Author

Julia Suryakusuma

Julia Suryakusuma adalah penulis buku “Agama, Seks, dan Kekuasaan”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *