March 13, 2020
Meme Cara Alternatif Hadapi Masalah Depresi

Meme soal depresi ternyata bisa membantu orang-orang yang menghadapi masalah kesehatan mental ini.

by Umair Akram
Culture
Share:

Meme di internet dapat digambarkan sebagai dengan guyonan internal yang kita bagikan dengan seluruh pengguna internet. Orang-orang dapat berbagi pengalaman, pendapat, dan perasaan dengan mudah melalui gambar yang memiliki teks lucu atau terkait.

Walaupun meme biasanya berkonteks riang, banyak situs dan forum media sosial yang semakin menjadi tuan rumah bagi komunitas yang berbagi meme “depresi”—meme tentang kematian, bunuh diri, isolasi, atau keputusasaan.

Meskipun beberapa orang mungkin menganggap meme ini mengganggu, penelitian kami menemukan bahwa orang dengan depresi sebenarnya lebih suka meme yang berhubungan dengan pengalaman kesehatan mental mereka.

Barangkali ini karena orang yang mengalami depresi sebenarnya menggunakan humor dengan cara yang berbeda—sebagian karena orang dengan gangguan depresi memiliki cara mereka sendiri untuk mengendalikan emosi negatif.

Karena keberadaan meme depresi kian menjadi umum, tim kami ingin tahu bagaimana depresi mempengaruhi cara orang memandang meme ini. Kami awalnya menyurvei total 200 orang yang berusia antara 18 dan 56 tahun.

Setelah mereka mengisi kuesioner, kami kemudian mengelompokkan partisipan berdasarkan tingkat keparahan gejala depresi yang dilaporkan, dengan fokus pada mereka yang memiliki depresi tinggi atau rendah. Sebanyak 43 orang memiliki gejala depresi yang signifikan.

Para partisipan ini kemudian mengikuti survei daring yang menunjukkan serangkaian meme di internet yang bermuatan konten depresi dan netral. Kami kemudian meminta mereka untuk menilai setiap meme pada skala satu sampai lima berdasarkan humor, keterkaitan, kemudahan berbagi, dan potensi peningkatan suasana hati.

Pada tahap akhir, partisipan mengisi kuesioner lain untuk memeriksa bagaimana mereka dapat mengendalikan emosi mereka. Karena humor dapat digunakan sebagai cara mengatur emosi kita, kami ingin tahu apakah orang yang depresi, yang kesulitan mengatur emosi mereka, dapat merasa terkait dengan meme depresi.

Jelas tidak semua orang yang mengalami depresi menikmati atau terlibat dengan meme ini, tapi hal itu memungkinkan kami untuk menentukan sub-populasi orang yang mungkin menikmatinya.

Sebuah contoh meme ‘netral’ yang partisipan lihat. (Umair Akram)

Kami menemukan bahwa kelompok yang mengalami depresi menilai meme depresi lebih relevan dan lebih lucu dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok yang tidak mengalami depresi.

Lebih penting lagi, kelompok yang tertekan juga berpendapat bahwa meme ini dapat digunakan untuk memperbaiki suasana hati orang lain yang mengalami depresi, sedangkan kelompok yang tidak mengalami depresi tidak merasakannya.

Perbedaan cara kedua kelompok dalam memandang meme dipengaruhi oleh cara mereka mengendalikan emosi mereka—yang mendukung gagasan bahwa orang yang depresi memiliki selera humor yang berbeda, lebih “gelap” daripada mereka yang tidak.

Kontrol emosional adalah kemampuan seseorang untuk merespons pengalaman dengan serangkaian emosi yang dianggap dapat ditoleransi secara sosial tergantung pada situasinya. Orang yang mampu mengendalikan emosinya akan lebih mudah mengurangi pikiran dan perasaan negatif ketika melihat hal-hal yang berkaitan dengan mengatasi depresi.

Baca juga: Meme adalah Pesan: Nurhadi-Aldo dalam Politik Anak Muda

Kami juga menemukan bahwa orang-orang dengan depresi yang kesulitan untuk mengendalikan emosi mereka kemungkinan besar akan menikmati meme bermuatan konten depresi.

Orang yang depresi juga lebih mungkin untuk berbagi meme depresi dengan orang lain yang menghadapi kesulitan yang sama, dan percaya bahwa meme depresi dapat meningkatkan suasana hati orang lain yang juga depresi. Mungkin meme depresi membantu orang yang depresi mengubah makna pikiran dan perasaan negatif, memungkinkan mereka untuk meringankan pengalaman buruk.

Lebih penting lagi, karena meme depresi dipandang oleh orang yang depresi sebagai hal yang lucu dan menyenangkan, temuan kami menunjukkan bahwa meme dapat meningkatkan emosi positif pada beberapa orang yang mengalami depresi–bahkan jika isinya tidak dianggap positif oleh sebagian besar orang.

Contoh meme depresi. (Umair Akram)

Bagi orang yang mengalami depresi, humor gelap, dan meme depresi mungkin merupakan bentuk penilaian ulang kognitif.

Penilaian ulang kognitif adalah cara seseorang mengubah interpretasi mereka tentang peristiwa atau situasi tertentu yang telah terjadi pada mereka. Jika kebanyakan orang dapat mengubah cara mereka memandang sebuah pikiran atau kejadian negatif dengan memfokuskan pada hal-hal positif yang telah terjadi, orang yang depresi justru membandingkan pikiran dan perasaan negatif mereka dengan sesuatu yang lebih buruk.

Jadi, meme dapat membantu seseorang dengan depresi melihat situasi mereka secara berbeda dan mengubah cara mereka memandang pikiran dan pengalaman negatif.

Namun, tidak semua orang yang depresi menggunakan humor gelap untuk membantu penilaian ulang kognitif—beberapa mungkin hanya memiliki selera humor yang berbeda dibandingkan yang lain. Orang yang depresi juga mungkin menyukai humor gelap karena lebih cocok dengan pikiran mereka.

Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami apakah meme depresi dapat digunakan untuk meningkatkan suasana hati orang yang mengalami depresi, kami menganggap bentuk interaksi daring ini sebagai cara positif bagi orang yang depresi untuk mempertahankan hubungan sosial dan memiliki akses ke sistem dukungan sosial.

Baca juga: 5 Akun Instagram Bermanfaat Soal Kesehatan Mental

Depresi sering kali dapat membuat bersosialisasi menjadi sulit, karena gejala-gejala utamanya dapat mencakup perasaan tidak berharga, memiliki sedikit minat pada hal-hal yang dulunya menyenangkan, mengalami kesulitan dalam menjelaskan perasaan mereka, atau takut mereka akan dipandang sebagai beban oleh orang lain.

Dengan meme, orang yang depresi dapat berbagi pengalaman mereka dengan cara yang sederhana—bahkan mungkin memungkinkan orang yang depresi untuk membentuk ikatan sosial yang suportif dan emosional dengan orang lain. Meme mungkin juga membantu mereka merasa tidak sendirian dalam pengalaman mereka dengan depresi.

Meme depresi telah mendapat reputasi buruk karena mempromosikan masalah kesehatan mental. Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa bagi mereka yang mengalami depresi, meme sebenarnya dapat memiliki efek sebaliknya. Meme ini dapat menghilangkan stigma terhadap depresi bagi mereka yang mengidapnya, dan membantu mereka merasakan rasa kebersamaan.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation, sumber berita dan analisis yang independen dari akademisi dan komunitas peneliti yang disalurkan langsung pada masyarakat.

Umair Akram adalah pengajar Psikologi di Sheffield Hallam University.