April 21, 2020
Kenyataan Baru Setelah COVID-19: Makan di Rumah

Ada perubahan fenomenal dari konsumsi saat bepergian ke konsumsi di dalam rumah yang aman karena dampak COVID-19, menurut penelitian Nielsen.

by Magdalene
Community // Brand News
Share:

Meski sebagian orang berkomentar bosan berada di rumah sebagai dampak COVID-19, ada perubahan pilihan konsumen yang cenderung memprioritaskan makan di rumah. Tren ini dipimpin oleh 86% konsumen Tiongkok yang mengatakan mereka akan makan di rumah lebih sering daripada sebelum wabah. Negara lain yang menunjukkan tren serupa termasuk Hong Kong (77% dari konsumen), diikuti oleh Korea Selatan, Malaysia dan Vietnam (masing-masing 62%).

Survey Nielsen “COVID-19: Where consumers are heading?” Maret 2020 dilakukan tanggal 6 -17 Maret di masing-masing 11 negara di Asia — Daratan Cina, Hong Kong, Taiwan, Jepang, Korea Selatan, Thailand, Filipina, Vietnam, Malaysia, Singapura, dan Indonesia. Studi ini menyajikan wawasan terkait konsumen dari survei global yang tersebar di 74 negara dan mencerminkan perilaku dan sentimen konsumen selama pandemi coronavirus. Mengingat perubahan dinamis yang telah terjadi selama beberapa minggu terakhir, dampak peristiwa COVID-19 akan mempengaruhi sentimen konsumen secara berbeda berdasarkan masing-masing negara.

Di Indonesia 50 persen konsumen menyatakan akan mengurangi aktivitas hiburan di luar rumah, 30 persen merencanakan untuk lebih sering berbelanja online, dan 46 persen akan mengurangi makan di luar. Di sisi lain 49 persen konsumen menjadi lebih sering memasak di rumah dan hal ini mendorong kenaikan pertumbuhan penjualan bahan pokok dan produk-produk segar seperti Telur (+26), Daging (+19%), Daging Unggas (+25%) serta Buah dan Sayur (+8%) (lihat gambar).

Kecenderungan memasak di rumah
Kecenderungan memasak di rumah yang meningkat mempengaruhi pertumbuhan bahan makanan pokok dan segar.

“Dengan berkurangnya aktivitas di luar rumah, perencanaan belanja melalui online serta memasak di rumah akan menjadi kegiatan yang lebih sering dilakukan oleh konsumen Indonesia. Ini yang mendorong peningkatan kebutuhan akan produk bahan baku dan segar.“ kata Dede Patmawidjaja, Managing Director Nielsen Connect Indonesia. Dengan dorongan konsumen yang mulai mempersiapkan kebutuhan makanan seharian mereka di rumah, kategori produk seperti bumbu masak (+44%) menunjukkan pertumbuhan penjualan tertinggi di ritel jika dibandingkan dengan kategori produk lainnya.  Pertumbuhan tinggi sejajar dengan kategori kesehatan seperti vitamin.

Penelitian ini juga mengungkapkan, ada permintaan yang tinggi untuk kenyamanan dan keamanan karena konsumen dipaksa untuk memikirkan kembali pilihan makanan tanpa mengorbankan kesehatan mereka. Hong Kong menempati urutan teratas dengan 46% konsumen menunjukkan preferensi tinggi untuk makanan siap saji. Demikian pula konsumen di Korea Selatan dan Thailand (masing-masing 42%) yang memilih opsi pengiriman makanan lebih sering daripada sebelum acara (lihat bagan).

Impact of Covid-19 on Asian consumers eting habit

“Pergeseran dari makan di luar rumah ke pengiriman makanan di rumah, makanan dibawa pulang (takeaways), dan memasak selama periode COVID-19 tidak hanya secara lokal diwarnai oleh kebiasaan konsumsi tradisional tetapi juga oleh tindakan karantina dan penutupan yang berbeda di masing-masing negara. Sebagai contoh, orang Jepang hampir tidak meningkatkan pemesanan pengiriman makanan sementara Thailand sangat bergantung pada layanan ini, ”kata Vaughan Ryan, Managing Director, Asia Tenggara, Nielsen. “Orientasi pemikiran dan tindakan konsumen telah berubah, dan ini akan memiliki konsekuensi jangka panjang. Bagi banyak orang, kebiasaan lama seperti makan di luar dapat tergantikan oleh kebiasaan baru, yang lebih cocok untuk lingkungan baru yang berubah. Tidak hanya konsumen akan menilai kembali di mana mereka makan, tetapi mereka juga akan jauh lebih sadar akan apa yang mereka makan. Ini akan menjadi sangat penting bagi organisasi yang ingin berusaha menemukan cara untuk jangka pendek.”