February 26, 2016
Oscars 2016 dan Isu Feminis hingga LGBT

Oscars tahun ini mengantarkan dunia barat pada suatu yang abu-abu terhadap isu feminisme dan LGBT. Bukan warna-warni seperti pelangi.

by Noel
Culture
Share:
FIlm adalah cara paling efektif untuk melakukan sebuah edukasi. Cara ini efektif karena dalam durasi rata-rata dua jam penonton akan disajikan sebuah pertunjukan dengan pesan-pesan yang ingin disampaikan pembuat film tersebut. Keluar dari bioskop atau usai menonton tentu kesan itu akan masuk ke dalam diri.

Film adalah media edukasi yang buat masyarakat mampu duduk diam hingga pesan itu selesai disampaikan tanpa interupsi dan gangguan. Hal ini berbeda dengan seminar atau penyuluhan bahkan talk show sekalipun.

Pembuat film di Hollywood tidak sedikit yang memasukkan pesan-pesan baik tersembunyi atau bahkan secara gamblang dalam film mereka. Pesan itu dulu pernah digunakan untuk penyebaran paham sciencetology, tentang kekuatan militer Amerika hingga soal melawan rasialisme terhadap warga kulit hitam di Amerika. 

Oscars yang merupakan ajang penghargaan film paling bergengsi di Amerika bahkan dunia pun memiliki agenda sendiri untuk memasukan nominasi-nominasi di ajang mereka. Jika tahun lalu The Immitation Game mendapat delapan nominasi Oscar merupakan upaya secara tersembunyi terhadap pesan isu LGBT (lesbian, gay, bisexual, transgender), maka tahun ini Oscars lebih berani memasukan film-film dengan pesan itu secara terbuka.

Carol dan The Danish Girl adalah film yang menjadi sorotan bagi kaum LGBT. Film ini justru mengambil setting zaman dunia Barat masih belum terbuka soal isu LGBT. Seakan memberikan edukasi bahwa LGBT bukanlah suatu hal yang baru di dunia ini. Bukan gaya hidup zaman sekarang. Dan apalagi sebuah penyakit.



Sebuah pesan yang sensitif tentu harus diberikan secara sabar. Natural. Hal ini dapat dilihat bagaimana sang sutradara The Danish Girl begitu sabar dan halus dalam menceritakan proses seorang pria yang menyadari bahwa dirinya adalah seorang perempuan. Pelan dan menyentuh. Berbeda setting, Carol yang mengambil sudut yang sedikit misterius. Film Carol seakan menceritakan bahwa bukan lingkungan yang membuat kamu menjadi lesbian, melainkan sebuah proses alami seperti layaknya kamu jatuh cinta dengan seseorang. Tidak berbeda.

Selain itu, Oscars tahun ini masih memberi porsi terhadap isu feminis cukup besar. Sebut saja film 45 Years, Brooklyn, The Martian, dan Mad Max. Pesan tersebut masih berkisar soal kepemimpinan seorang wanita dalam suatu bidang dan soal kebebasan memilih sebagai perempuan.

Namun, ada yang berbeda kali ini dengan Oscars. Ya, bagaimanapun juri dalam Oscars menyadari bahwa film yang mereka loloskan memiliki kepentingan terhadap keberlangsungan nilai-nilai kehidupan yang akan berkembang. Kali ini, nilai yang ingin dibangun adalah soal isu kesetiaan. Brooklyn dan 45 Years misalnya, seakan ingin memberikan sebuah kerinduan dari warga Amerika Serikat tentang cinta yang tulus dan setia. Kemungkinan ada kejenuhan dari industri film di Barat yang menceritakan soal perceraian perselingkuhan.

The Martian dan Mad Max membawa pesan sendiri. Misalnya, meskipun The Martian pemeran utamanya adalah pria namun dalam film itu yang menjadi kapten dalam misi ke Mars itu adalah seorang perempuan. Cara penempatan pesan yang cantik menurut saya. Memang seharusnya demikian. Sebuah pesan jika diberikan secara vulgar justru menghilangkan maknanya. Begitu juga dengan Mad Max bagaimana kita diajak membayangkan bagaimana kaum wanita saat berada di akhir zaman dunia. Dulu, film tentang apocalypse banyak diidentikan wanita yang tidak berdaya. Selalu ada sosok pria yang berjuang menyelamatkan wanita tersebut. Dalam film Mad Max justru perjuangan itu memiliki porsi yang sama baik pria ataupun wanita.

Oscars pun memasukan film Spotlight sebagai nominasi film terbaik (Best Picture) yang menceritakan bagaimana sebuah koran di Boston mampu memaparkan fakta percabulan yang dilakukan pastor-pastor di gereja Katolik. Seakan ingin menyampaikan pesan bahwa lembaga agama pun pernah melakukan tindakan tidak bermoral. Pada akhirnya, sebuah nilai-nilai kebenaran tidak selalu bertumpu pada suatu lembaga moral seperti komunitas gereja, kira-kira seperti itu pesannya.

Saya merefleksikan hal ini bukan menjadikan saya tidak dapat lagi berpegang teguh pada agama. Bagaimanapun agama adalah fondasi awal untuk menjadi agen moral dalam kehidupan seseorang. Namun, jangan sampai kita kehilangan sikap kritis terhadap suatu hal yang baru, hanya karena suatu pernyataan dari sebuah lembaga agama tersebut.

Oscars tahun ini mengantarkan dunia Barat pada suatu yang abu-abu terhadap isu feminisme dan LGBT. Bukan warna-warni seperti pelangi. Abu-abu yang menjadi perenungan bahwa kehidupan pada akhirnya tidak boleh berpihak pada satu sisi saja dan menutup kemungkinan yang lain. Abu-abu adalah melihat dunia dengan menilik diri lebih ke dalam lagi. Apakah yang diyakini selama ini adalah kebenaran sejati?

Noel dulu bercita-cita ingin jadi pastor namun pekerjaannya sekarang adalah di dunia management artist yang tidak sedikit talentnya adalah Lesbian dan Gay.