November 18, 2019
Sajak Aan Mansyur 1: Pengakuan

“Di lidahku, bahasa ibu adalah bahasa ayah yang menutupi kebohongan di hadapan anak-anaknya dengan kebohongan baru.”

by Aan Mansyur
Culture // Prose & Poem
Share:

Pengakuan

Aku menulis puisi-puisi cinta
                                                                  & membayangkan rumah
yang terbuat dari kehangatan
                                                                  & pertanyaan-pertanyaan.
Orang-orang memanggilku
                                                                  penyair seolah aku bukan
Aan Mansyur.

Tetapi di rumah, aku
                                                                  lebih sering tidak
sanggup mengatakan pikiran
                                                                  & perasaan dengan baik.




Di lidahku, bahasa ibu
                                                                  adalah bahasa ayah
yang menutupi kebohongan
                                                                  di hadapan anak-anaknya
dengan kebohongan baru.

                                                                  Tiap kali mengucapkan
Aku mencintaimu
                                                                  
kepada istriku, aku
selalu terdengar
                                                                  sedang mengulurkan
permohonan maaf
                                                                  yang menyedihkan.

Baca juga: Sajak Aan Mansyur 2: Bersama Daras & Sahda Menunggu Ibu Pulang dari Kantor

 

M. Aan Mansyur bekerja sebagai pustakawan di Katakerja, sebuah ruang kreatif dan ruang sosial, di Makassar. Bukunya yang sudah terbit antara lain “Kukila” (GPU, 2012) dan “Melihat Api Bekerja” (GPU, 2015).