January 15, 2020

Dokumenter ‘Semesta’ Tampilkan Sisi Lain Agama yang Merawat Alam Indonesia

Diproduseri Nicholas Saputra, dokumenter ‘Semesta’ menampilkan inisiatif tokoh dan komunitas agama dalam melestarikan alam Indonesia.

by Selma Kirana Haryadi
Culture // Screen Raves
#FilmSemesta
Share:

Multikulturalisme adalah fondasi utama dari struktur sosial masyarakat Indonesia. Perbedaan agama, suku, dan kebudayaan lainnya kemudian menjadi sebuah keniscayaan yang ada di tiap-tiap aspek kehidupan. Namun akhir-akhir ini, segelintir pihak malah menjadikan agama sebagai objek untuk melancarkan berbagai kepentingan politik yang destruktif. Padahal agama seharusnya menjadi entitas yang mengajarkan nilai-nilai kebaikan universal untuk kelangsungan hidup manusia yang harmonis.

Situasi ini mendorong rumah produksi Tanakhir Films, yang digawangi aktor/produser Nicholas Saputra dan produser Mandy Marahimin, untuk mengangkat kisah tokoh dan kelompok agama yang mengampanyekan pelestarian lingkungan. Hasilnya adalah dokumenter Semesta, yang menyoroti tujuh pemimpin komunitas di berbagai daerah di Indonesia, yang menggunakan pendekatan agama dan spiritualitas dalam merawat lingkungan.

Nicholas Saputra (aktor dan produser Tanakhir Films), Chairun Nissa (Sutradara #FilmSemesta),
dan Mandy Marahimin (produser Tanakhir Films) saat diwawancara oleh Magdalene's Mind.

“Saya pikir ini (agama) memang bagian yang sangat besar bagi orang Indonesia. Orang Indonesia sangat menjunjung tinggi agama. Saya rasa sudah saatnya kita bicara, atau paling enggak, let’s try this way (pendekatan agama),” ujar Nicholas, yang akrab dipanggil Nico, dalam wawancara dengan Magdalene (10/1).

“Saya ingat banget waktu saya ke Aceh pasca tsunami, ada beberapa NGO yang mendekat ke para ulama atau ustaz untuk berbicara soal lingkungan. Ini juga salah satu inspirasinya film ini,” tambahnya.

Mandy mengatakan bahwa pemuka-pemuka agama di Indonesia saat ini terlalu sibuk membicarakan perihal akhlak dan ritual, padahal semua agama membahas bagaimana cara manusia hidup rukun berdampingan dengan alam, karena alam adalah ciptaan Tuhan yang harus dipelihara.

“Kalau saja mereka mau melihat sisi lain dari ajaran-ajaran mereka, mereka bisa melihat ini menjadi sesuatu yang lebih global kemudian mengajarkan itu melalui khotbah. Ini pasti bisa jadi sesuatu,” ujarnya.

Nico menilai bahwa kinerja berbagai pihak yang selalu ditunjuk untuk mempromosikan masalah lingkungan, seperti ilmuwan, aktivis, dan duta, belum optimal untuk membuat masyarakat Indonesia menyadari betapa gentingnya kondisi alam saat ini.

"Ketiga pihak itu menyampaikan (pesan tentang lingkungan) dengan segala kekurangan dan kelebihannya. Tapi kami melihat ada satu angle yang sangat dekat dengan orang Indonesia, sangat menjadi bagian dari sehari-hari, sangat dijunjung tinggi, yaitu nilai-nilai agama, budaya, dan kepercayaan,” kata Nicholas.

Langkah kecil, dampak besar

Disutradarai Chairun Nissa, Semesta menampilkan tokoh-tokoh komunitas dari Aceh, Jakarta, Yogyakarta, Bali, Kalimantan Barat, Nusa Tenggara Timur, dan Papua. Setiap tokoh memiliki inisiatif dan latar belakang yang beragam.

“Kita mau menampilkan keseimbangan antar gender, usia, dan kondisi alam yang berbeda-beda, seperti hutan, perkebunan, urban, sungai, dan laut. Makanya tagline yang dipilih adalah ‘tentang mereka yang merawat Indonesia’,” kata Mandy.

Chairun Nissa, atau yang biasa disapa Ilun, mengatakan pemilihan lokasi dari wilayah Indonesia yang luas menimbulkan tantangan tersendiri.

Baca juga: Nicholas Saputra Duta Nasional UNICEF Indonesia yang Baru

“Dari riset kemudian mengerucut 10 tokoh. Kita ketemu dan ngobrol dengan tokoh-tokohnya untuk menggali lebih jauh story apa yang bisa kita ceritakan di dalam filmnya. Kita mencoba bercerita dengan narasi yang dekat (dengan masyarakat), menggali sisi-sisi kemanusiaannya,” ujarnya.

Dari Aceh, film ini menampilkan seorang imam desa yang mengingatkan masyarakat dalam khotbah-khotbahnya untuk menjaga alam dan tidak merusak habitat hewan, terutama gajah. Di Flores, ada seorang romo yang berinisiatif membuat pembangkit listrik mikrohidro. Di Kalimantan Barat, sebuah kampung adat di sekitar Sungai Utik memiliki tradisi pelestarian wilayah hutan lewat mekanisme zonasi.

“Kita juga ingin menampilkan inisiatif umat, tidak hanya pemuka agama. Misalnya di Papua, ada kelompok ibu-ibu dengan praktik turun temurun bernama sasi. Sasi ini adalah sebuah sistem untuk tidak mengambil hasil alam dalam jangka waktu dan luasan tertentu yang disepakati. Bisa dari kebun atau laut, tapi dalam hal ini laut,” ujar Nico.

Semesta juga mengangkat konsep pertanian urban di Jakarta yang memanfaatkan tanah-tanah di perkotaan untuk menjadi lahan-lahan hijau.

"Kenapa kita ambil Jakarta, karena kita tahu penonton film itu kebanyakan di urban. Jadi orang urban ini mesti kita ketuk hatinya,” kata Mandy.

Baca juga: Good Pitch Dorong Perubahan Sosial Lewat Dokumenter

Hal itu juga berkaitan dengan kondisi sebagian besar masyarakat Indonesia sebagai salah satu climate change deniers terbesar di dunia, merujuk pada hasil survei 2019 dari lembaga YouGov-Cambridge dari Inggris. Nico mengatakan bahwa orang-orang yang tinggal di pedalaman yang secara langsung mengalami dampak-dampak dari perubahan iklim.

Masalah orang-orang kota adalah we are so much detached from nature. Kejadian-kejadian yang berhubungan dengan krisis ini bisa kita atasi dengan teknologi, dengan AC, pembangunan, dan teknologi yang lain, sehingga kita merasa ini enggak ada apa-apa kok. Begitu banjir gede kemarin, baru kita mulai questioning,” ujarnya.

Keistimewaan ketujuh sosok yang dipilih dan diangkat dalam cerita Semesta juga terletak pada bagaimana orang-orang biasa melakukan langkah-langkah dan praktik-praktik kecil untuk menjaga lingkungan sekitarnya. Sejalan dengan nilai yang hendak disampaikan kepada para penontonnya, tim Tanakhir Films menilai, menginspirasi orang untuk melakukan sesuatu seharusnya dilakukan dengan menyuguhkan gambaran nyata dari langkah-langkah yang kecil.

“Kalau kita bikin film tentang langkah besar, orang-orang akan merasa powerless. Orang akan merasa bahwa climate change cuma bisa diselesaikan oleh grand plan, sementara semua orang sebenarnya bisa berkontribusi,” ujar Mandy.

Dokumenter “Semesta” ditayangkan secara terbatas di bioskop mulai 30 Januari 2020.

Selma adalah reporter magang di Magdalene. Di tengah tumpukan tugas kuliahnya, Selma suka mendalami isu-isu politik, gender, dan hak asasi manusia. Hubungi Selma di Instagram @selma.kirana.