Women Lead
February 19, 2021

Ini Alasan Kenapa Karyawan Bisa Alami ‘Burnout’ dan Cara Atasinya

Dampak buruk dari karyawan yang mengalami ‘burnout’ tidak hanya dirasakan oleh dirinya sendiri, tetapi juga perusahaan.

by Sarah Tottle
Lifestyle
Healing BornOut Depresi Overwork_SarahArifin
Share:

Salah satu sumber stres yang kerap menghinggapi orang-orang datang dari tempat kerja. Stres, dan kelelahan yang lebih kronis seperti burnout, memang lumrah terjadi dalam pekerjaan masa kini.

Kita berada di bawah tekanan budaya kehadiran yang menjunjung tinggi kehadiran di tempat kerja dengan mengorbankan kesehatan. Tapi, mengapa fenomena ini terjadi dan apa yang bisa dilakukan untuk mencegahnya?

Telah ditemukan keterkaitan antara budaya kehadiran, yang membuat para pekerja bekerja lebih lama, dengan tingkat burnout yang lebih tinggi. Ini adalah lawan dari absenteisme.

Karyawan tetap bekerja meski pun sakit, atau bahkan bekerja berlebihan, dan ini adalah hal yang sudah biasa terjadi. Para karyawan merasa mereka tidak dapat melawan budaya ini karena semua orang melakukan hal yang sama.

Dampak Burnout Bagi Pekerja dan Perusahaan

Mereka yang bekerja meski sakit atau bekerja dengan jam yang lebih panjang kerap bekerja di bawah potensi mereka. Penelitian menunjukkan bahwa hal ini berdampak pada penurunan produktivitas.

Sebuah kajian di Belanda yang berfokus pada berbagai jenis pekerjaan menemukan bahwa kehadiran pada awalnya tampak menguntungkan bagi perusahaan karena jumlah karyawan yang tidak hadir berkurang. Tapi dalam jangka panjang, fenomena ini nantinya malah mengakibatkan meningkatnya jumlah karyawan yang sakit dan tingkat ketidakhadiran berikutnya.

Kajian lainnya menunjukkan bahwa budaya kehadiran dapat mengakibatkan penurunan setidaknya sepertiga tingkat produktivitas pada seorang karyawan. Hal ini mendatangkan biaya yang malah lebih mahal bagi perusahaan daripada membiarkan karyawan tidak masuk kerja. Budaya itu jugalah yang membuat karyawan sakit.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara resmi mengkategorikan burnout sebagai “fenomena kerja”. Burnout dimaknai sebagai “sindrom yang berasal dari kegagalan menanggulangi stres kronis akibat pekerjaan”. Ciri-cirinya adalah rasa lelah atau kehabisan tenaga, perasaan negatif dan sinis terhadap pekerjaan, dan penurunan kinerja.

Baca juga: Wujudkan Tempat Kerja Sehat untuk Kesehatan Mental Pekerja

Pemimpin Perlu Beri Teladan Agar Karyawan Tidak Alami Burnout

Mengatasi burnout adalah tanggung jawab perusahaan dan karyawan itu sendiri. Jika meningkatkan kesehatan adalah prioritas Anda, maka kesehatan kerja Anda juga berperan penting—baik secara fisik maupun mental.

Para pemimpin perlu menjadi teladan. Ada kebiasaan karyawan meniru tindakan atasan mereka. Mereka tidak ingin tampak lemah dan merasa perlu menunjukkan kemampuan mereka. Jika para atasan mulai istirahat makan siang, berjalan kaki pada tengah hari, dan pulang kerja pada jam yang masuk akal, hal itu memberikan contoh yang baik bagi karyawan mereka.

Jika Anda adalah manajer dan Anda melihat perilaku budaya kehadiran yang semakin mencolok, budaya mempermalukan satu sama lain bisa saja ada dalam perusahaan Anda. Pertimbangkan untuk mengatasi masalah ini.

Sediakan buah-buahan, ajak para karyawan untuk berjalan kaki di luar kantor, dan minta mereka untuk pulang sesuai jadwal yang telah ditentukan. Ini adalah beberapa perubahan kecil yang dapat Anda lakukan dalam membangun tempat kerja yang lebih sehat dan menyenangkan. Jika memungkinkan, adakan lokakarya yang mengundang konsultan kesehatan di tempat kerja untuk Anda dan karyawan Anda.

Tips Bagi Karyawan dalam Hadapi Burnout

Jika Anda karyawan, jangan berharap bahwa kesehatan di tempat kerja hanyalah tanggung jawab bos Anda. Anda juga harus melakukan perubahan pada diri Anda sendiri. Tidak ada salahnya kembali menjalankan resolusi tahun baru yang telah Anda buat.

Berikut beberapa cara untuk mengatasi stres dan mengurangi kemungkinan terkena burnout.

  1. Pilihlah sebuah prioritas

Tuliskan apa yang ingin Anda inginkan tahun ini. Apakah Anda mengincar perubahan karier atau kenaikan jenjang? Apakah Anda ingin memprioritaskan kehidupan di luar pekerjaan? Setelah Anda menentukan apa yang Anda inginkan, Anda dapat memulai melakukan perubahan-perubahan kecil untuk mencapainya.

Baca juga: Tips Sehat untuk Generasi ‘Burnout’

  1. Tentukan target

Setelah menentukan apa yang ingin dicapai, tentukan target setiap bulannya. Capailah target sesuai dengan kemampuan Anda. Mencapai target-target yang lebih kecil dapat meningkatkan dopamin yang akan meningkatkan rasa mencapai sesuatu dan motivasi.

  1. Tidur lebih baik

Mengutamakan istirahat dan meningkatkan kebersihan tempat tidur akan meningkatkan kekebalan. Konsisten mematikan perangkat elektronik satu atau dua jam sebelum tidur di malam hari juga akan meningkatkan kualitas tidur.

  1. Ambil jeda dalam waktu kerja

Jika pekerjaan Anda membuat Anda banyak duduk, cobalah untuk lebih sering berjalan. Manfaatkan jeda makan siang untuk mengembalikan stamina. Ini penting  agar setelahnya, Anda tetap produktif dan mampu menyelesaikan tugas-tugas yang lebih menantang. Anda juga akan menghindari kemerosotan kinerja di siang/sore hari.

  1. Bantu orang-orang di sekeliling

Penelitian menunjukkan bahwa perilaku seperti membantu orang lain dan memberikan tanggapan positif kepada kolega dapat mengurangi tingkat stres pribadi dan dampak stres tersebut pada kesehatan mental Anda.

Mengurangi stres di tempat kerja dan menanggulangi efeknya pada diri sendiri adalah kombinasi antara kegiatan fisik dan mental. Ini juga merupakan tanggung jawab bersama.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation, sumber berita dan analisis yang independen dari akademisi dan komunitas peneliti yang disalurkan langsung pada masyarakat.

Sarah Tottle adalah psikolog bisnis dari Lancaster University, Inggris.