Women Lead
August 19, 2021

6 Rekomendasi Manga Josei yang Angkat Isu Perempuan

Dari perkara perempuan lajang, perempuan karier, hingga kesehatan mental perempuan, enam manga Josei ini patut masuk dalam daftar bacaanmu.

by Jonesy
Lifestyle
Rekomendasi Manga Josei Romance
Share:

Dalam beberapa artikel sebelumnya, saya sudah membahas soal manga shojo dan isekai. Nah, kali ini saya ingin mengupas salah satu manga yang jarang didedah, yakni manga josei. Genre ini sebetulnya banyak beririsan dengan shoujo, tetapi konflik dalam manga ini lebih kompleks serta dewasa. 

Sederhananya, manga josei adalah komik yang ditujukan untuk pembaca perempuan usia dewasa. Isu-isu yang dibicarakan pun lebih luas serta kompleks, dan beberapa di antaranya bahkan terang-terangan berbicara tentang seksualitas perempuan. Menariknya, dalam genre ini, karakter-karakter perempuan utamanya sangat beragam, ada cerita tentang perempuan lajang, ibu rumah tangga, dan sebagainya. 

Saya sendiri salah satu penikmat genre ini, sebab tak hanya menarik dari segi penggambaran karakter, isu-isu yang diangkat terbilang luas, dan sebagian besar banyak yang ditabukan dalam masyarakat. Salah satu contoh, saya ambil dari komik Gokusen karya Morimoto Kozueko. 

Baca Juga: Bagaimana ‘Manga Yaoi' atau 'Boys Love’ Masih Meromantisasi Kekerasan Seksual

Manga josei bercerita tentang Kumiko “Yankumi” Yamaguchi, perempuan yang baru saja lulus kuliah, dan memutuskan jadi guru Matematika di SMA khusus laki-laki. Berbagai tantangan pun datang ketika ia ditugaskan untuk mengajar kelas 3-D, yang terkenal super bandel dan preman. Siapa sangka, sebetulnya Kumiko adalah cucu serta satu-satunya penerus ketua klan Yakuza terkuat di Tokyo.    

Meskipun sebagian besar humor dalam komik yang dimulai pada 1997 dan tamat di 2007-an ini saru dan maskulin, survival mode tokoh utama justru jadi poin menarik. 

Manga Josei Termasuk Underrated Genre 

Komik seperti Gokusen sebetulnya menarik dalam segi pembangunan karakter serta konfliknya. Sayang, manga-manga dalam genre josei terbilang kalah pamor dari genre lainnya. Dikutip dari Comic Book Resources (CBR), penjualan manga dengan genre josei memang lebih kecil dibandingkan manga shoujo dan shonen. Pada 2007, You, sebuah majalah manga josei populer, hanya terjual 194.791 buah saja, sedangkan di tahun yang sama, Ciao Magazine, sebuah majalah manga shojo best seller, terjual hampir 2,7 juta eksemplar. Akibat dari minimnya pembaca dari majalah manga You, di 2018 ia gulung tikar. 

Mangaka, Tina Yamashita, dalam cuitannya yang kini sudah dihapus, berspekulasi bahwa kalah pamornya manga josei dari genre lainnya disebabkan oleh pembaca laki-laki yang tidak nyaman membaca cerita tentang nilai-nilai keperempuanan. Namun, ketika cerita tersebut ditulis oleh mengaka perempuan di genre shonen, mereka masih akan membaca manga tersebut, karena dianggap tak memiliki nilai-nilai keperempuanan. Contohnya bisa kita lihat dalam manga shonen yang ditulis oleh perempuan seperti Fullmetal Alchemist, dan Dorohedoro. 

Berikut ini beberapa rekomendasi manga josei pilihan saya, yang tidak cuma seru tetapi juga berani membicarakan hal-hal tabu.

Rekomendasi Manga Josei Romance: Paradise Kiss (2011)

Manga josei ini berkisah tentang remaja SMA Yukari yang awalnya hanya memikirkan untuk membahagiakan kedua orang tuanya, dengan masuk ke universitas ternama. Hidupnya monoton, sampai suatu hari ia “diculik” beberapa orang berpenampilan modis yang menyebut diri mereka Paradise Kiss. Sejak hari itu, Yukari pun dikenalkan dengan dunia model yang berkilauan, dan semua itu berkat bimbingan George, desainer laki-laki yang mengubah pandangan Yukari terhadap dunia. 

Baca Juga: Perempuan Antagonis Gugat Keadilan: 6 Manga Isekai Terbaik

Kisah percintaan yang lebih dewasa, serta bumbu hubungan toksik di sana-sini dibungkus secara menarik tanpa ada kesan mengglorifikasi hal tersebut. Manga karya Ai Yazawa ini menggambarkan bagaimana perjalanan perempuan muda yang menemukan apa yang ia inginkan setelah belasan tahun hanya didikte orang-orang di sekitarnya saja. 

The Full Time Wife Escapist (2012)

Bagaimana jadinya jika asisten rumah tangga (ART) digaji layaknya profesi-profesi di sektor non-domestik? Hal inilah yang dialami oleh Mikuri Moriyama, perempuan yang baru saja lulus kuliah, namun sulit sekali mendapatkan pekerjaan tetap di bidangnya. Dalam gundahnya, sang ayah menawarkan Mikuri untuk menjadi seorang pekerja rumah tangga. 

Mikuri pun bekerja untuk seorang laki-laki pegawai kantoran bernama Tsuzaki. Hari demi hari, Mikuri merasa pekerjaan ART ini menarik dan cocok untuknya. Namun, masalah baru muncul, orang tuanya harus pindah ke desa, dan Mikuri tidak memiliki cukup uang untuk menyewa apartemen. Ketika bercerita pada Tsuzaki, Mikuri dengan setengah bercanda berkata, akan lebih baik ia bekerja sebagai “istri profesional” untuk Tsuzaki, agar ia tetap bisa bekerja tanpa perlu khawatir tinggal di mana. Mengejutkannya, Tsuzaki menganggap itu adalah ide yang bagus. 

Manga karya Tsumino MInami ini mungkin terkesan biasa saja, tetapi bagi saya Tsumino berhasil memotret bagaimana kegundahan manusia-manusia berumur 25 tahun ke atas tentang kehidupan yang terjamin seperti mendapatkan pekerjaan tetap dan berkeluarga. 

Bagi sebagian orang, menikah bukan lagi perkara cinta tetapi bisnis, karena dengan status menikah ada beberapa “privilese” yang didapatkan oleh mereka. Perempuan lebih dipandang “berhasil” dan “normal”  apalagi jika ia mendapatkan suami yang berada serta memiliki anak, sedangkan ketika perempuan memilih untuk melajang dan fokus pada karier, mereka dianggap terlalu ambisius

Manga Josei dengan Plot Cerita Unik: Suppli (2007)

Bagi kamu perempuan yang berumur 27 tahun dan sedang galau antara ingin meneruskan karier atau menikah, Suppli menjadi pilihan tepat untuk kamu baca. 

Minami Fuji, perempuan karier berusia 27 tahun yang bekerja di perusahaan periklanan impiannya. Ia adalah pekerja keras dan mencurahkan seluruh tenaganya untuk mengembangkan karier. Akibatnya, ia terkadang mengabaikan hubungan percintaan, dan berujung diputus sang pacar yang sudah tujuh tahun bersama. Hal ini membuat Minami sangat depresi dan memutuskan untuk membenamkan dirinya lebih dalam ke pekerjaannya. 

Manga karya Mari Okazaki ini memotret secara realistis bagaimana perlakuan masyarakat yang anti terhadap perempuan yang fokus berkarier, dan memusuhi perempuan yang memilih untuk melajang dan bahagia.   

Princess Jellyfish (2008)

Sebagai seorang fujoshi, atau perempuan yang menyukai manga dan anime bertema boys love, saya suka banget dengan komik ini. Manga karya Akiko Higashimura itu berkisah tentang  Tsukimi Kurashita, perempuan yang sangat terobsesi dengan ubur-ubur, dan bercita-cita jadi ilustrator. Namun, ada banyak kendala yang dialami Tsukimi, salah satunya ia sangat takut berinteraksi dengan orang lain apalagi laki-laki dan orang-orang atraktif.

Tsukimi tinggal di kompleks apartemen tua bernama Amamizukan, di mana seluruh penyewa apartemen itu adalah para perempuan otaku dan fujoshi, sama seperti Tsukimi. Salah satu peraturan di apartemen tersebut, laki-laki dilarang masuk ke apartemen itu. Bukannya karena haram atau bukan muhrim, tetapi perempuan-perempuan ini memang membenci keberadaan laki-laki di apartemen mereka. 

Hidup Tsukimi yang berjalan santai-santai saja, tiba-tiba harus berubah drastis ketika ia diselamatkan oleh stylish bernama Kuranosuke Koibuchi, laki-laki yang gemar melakukan crossdress. Siapa sangka, lelaki itu malah menjadi bagian dari keseharian Tsukimi di Amamizukan, dan juga salah satu yang membantu perempuan-perempuan itu untuk mempertahankan kompleks apartemen dari penggusuran. 

Santai, penuh dengan humor dan tajam mengangkat isu perempuan, komik ini patut masuk dalam daftar bacaan kamu, apalagi buat kamu yang berusia 25 tahun ke atas.

My Broken Mariko (2019)

Manga yang terdiri dari 5 bab ini menggambarkan secara gamblang kondisi ketika orang yang kamu sayangi meninggal dunia akibat bunuh diri. Inilah yang dialami oleh Shii-chan, ketika ia mengetahui sahabat baiknya Mariko, yang selalu tersenyum padanya dan terlihat baik-baik saja, bunuh diri.

Baca Juga: 6 Rekomendasi Manga Reverse Harem Terbaik 2021

Dalam tiap babnya, kita diajak melihat Shii-chan menjalani 5 tahapan berduka bersama dengan kotak berisi abu kremasi jenazah Mariko. Pendek, namun sangat mengena, komik ini menjadi salah satu gambaran bagaimana, orang-orang yang selalu tersenyum dan menganggap semua baik-baik saja, bukan berarti ia tidak bisa mengalami kesehatan mental.

Kakukaku Shikajika

Ketika membaca manga ini saya enggak bisa menahan tawa saya karena si protagonis mengingatkan saya pada masa remaja yang dulu begitu naif dan optimis melihat masa depan. Manga ini bercerita tentang Akiko Hayashi, remaja perempuan yang bercita-cita ingin menjadi mangaka shojo  yang sukses. Akiko bahkan sudah menuliskan tujuan-tujuan hidupnya secara terperinci, yang kalau kamu baca, ya pasti geli sendiri karena naif banget. 

Suatu hari, seorang temannya memperkenalkan Akiko pada seorang guru seni bernama Kenzou Hidaka yang lebih sering dipanggil sensei oleh murid-muridnya. Akiko pun memutuskan untuk mengikuti kelas sang sensei, dan ia mengalami shock ketika sensei mendidiknya dengan kasar dan keras. Namun, dibalik kerasnya didikan sang sensei, Akiko menyadari, guru itu peduli pada murid-murid dengan caranya sendiri. 

Manga ini menurut saya hadir sebagai tamparan bagi kita bahwa kesuksesan itu bukan cuma perkara kerja keras yang nanti berbuah manis. Ada saatnya dirimu merasa, kamu terus-terusan berada di bawah dan sulit sekali mencapai puncak dan berpikir mengapa  jalan orang lebih mudah dilalui ketimbang jalan milik kita.