Lifestyle

‘Anak Senja’ Mesti Tahu, Manfaat Kopi Tak Sesederhana itu

Setiap senyawa memiliki efek berbeda pada kesehatanmu, itulah sebabnya cara kopi diproduksi dan diseduh berperan penting.

Avatar
  • January 27, 2022
  • 5 min read
  • 550 Views
‘Anak Senja’ Mesti Tahu, Manfaat Kopi Tak Sesederhana itu

Kamu mungkin pernah mendengarnya sebelumnya: Minum kopi termasuk baik untuk kesehatan. Banyak penelitian mengaitkan kebiasaan minum kopi dalam jumlah sedang dengan sejumlah manfaat kesehatan, termasuk mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular.

Kendati hubungan-hubungan ini telah dibahas berkali-kali, studi tidak benar-benar membuktikan bahwa kopi mengurangi risiko penyakit. Faktanya, upaya membuktikan bahwa kopi baik untuk kesehatan itu rumit.

 

 

Studi memperkirakan, mengonsumsi tiga hingga lima cangkir kopi sehari akan bermanfaat optimal bagi kesehatan. Padahal sebenarnya tidak sesederhana itu. Aspek kimiawi dalam kopi sedemikian kompleks, mengandung banyak komponen yang dapat mempengaruhi kesehatan kamu dengan cara yang berbeda.

Kafein adalah senyawa yang paling terkenal dalam kopi. Namun, ada lebih banyak komponen kopi daripada kafein. Berikut adalah beberapa senyawa lain dalam kopi yang dapat memengaruhi kesehatanmu.

Alkaloid. Selain kafein, trigonelin adalah alkaloid penting lainnya yang ditemukan dalam kopi. Trigonelin memang lebih sedikit diteliti ketimbang kafein. Tapi, studi menunjukkan bahwa alkaloid itu bisa jadi memiliki manfaat kesehatan, misalnya mengurangi risiko [diabetes tipe 2).

Polifenol. Beberapa penelitian menunjukkan, senyawa ini, yang ditemukan di banyak tanaman, termasuk kakao dan blueberry, baik untuk jantung dan pembuluh darah kamu. Polifenol pun dapat membantu mencegah penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer. Kopi sebagian besar mengandung kelas polifenol yang disebut asam klorogenat.

Diterpen. Kopi mengandung dua jenis diterpen – cafestol dan kahweol – yang membentuk minyak kopi, yaitu zat lemak alami yang terlepas dari kopi selama penyeduhan. Diterpen dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.

Melanoidin. Senyawa ini, yang diproduksi pada suhu tinggi selama proses pemanggangan, memberikan warna pada kopi sangrai dan memberikan rasa dan aroma khas kopi. Mereka mungkin juga memiliki efek prebiotik, yang berarti mereka meningkatkan jumlah bakteri baik di usus kamu, yang penting untuk kesehatan secara keseluruhan.

Cara kopi ditanam, diseduh, dan disajikan semuanya dapat mempengaruhi senyawa yang dikandung dalam kopi kamu. Oleh karena itu, muncul manfaat kesehatan yang dapat dilihat.

Pertama, kondisi pertumbuhan tanaman kopi dapat mempengaruhi kandungan kafein dan asam klorogenat dalam kopi. Misalnya, kopi yang ditanam di dataran tinggi akan memiliki kandungan kafein dan asam klorogenat yang lebih rendah. Kedua jenis biji kopi, arabika dan robusta, terbukti memiliki kadar kafein, asam klorogenat, dan trigonelin yang berbeda. Meski tidak ada jenis yang terbukti lebih bermanfaat bagi kesehatan.

Pemrosesan juga akan mempengaruhi komposisi kimia kopi. Misalnya, beberapa kopi tidak mengandung kafein. Proses ini biasanya dilakukan sebelum pemanggangan, dan tergantung proses metode penghilangan kafein, senyawa lain dapat terpengaruhi. Misalnya, tingkat kecil asam klorogenat dapat hilang selama proses dekafeinasi.

Perihal sejauh mana kopi dipanggang juga cukup menentukan. Semakin panas pemanggangannya, semakin banyak melanoidin yang terbentuk. Namun, kondisi ini menurunkan kandungan asam klorogenat dan trigonelin.

Di Inggris, kopi instan adalah jenis kopi yang paling umum dikonsumsi. Kopi ini biasanya dibekukan dan kering. Penelitian menunjukkan, kopi instan mengandung tingkat melanoidin yang lebih tinggi per porsi dibandingkan dengan kopi saring dan espresso.

Caramu menyiapkan kopi juga akan mempengaruhi komposisi kimianya. Misalnya, kopi rebus mengandung tingkat diterpen yang lebih tinggi dibandingkan dengan kopi saring. Faktor lain – seperti jumlah biji kopi yang digunakan, bagaimana halusnya ia digiling, suhu air, dan ukuran cangkir – juga akan mempengaruhi komposisi kimia kopi.

Efek Kesehatan

Setiap senyawa memiliki efek berbeda pada kesehatanmu, itulah sebabnya cara kopi diproduksi dan diseduh berperan penting.

Asam klorogenik, misalnya, diyakini dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dengan meningkatkan fungsi arterimu. Ada juga bukti asam ini dapat mengurangi risiko diabetes tipe 2 dengan mengendalikan lonjakan gula darah setelah makan.

Di sisi lain, diterpen telah terbukti meningkatkan kadar lipoprotein densitas rendah, sejenis kolesterol yang terkait dengan penyakit kardiovaskular. Sementara lebih sedikit penelitian yang berfokus pada trigonelline dan melanoidin, meski beberapa bukti menunjukkan keduanya mungkin baik untuk kesehatan kamu.

Menambahkan krim, gula dan sirup akan mengubah kandungan nutrisi dari cangkir kopi kamu. Mereka tidak hanya akan meningkatkan kandungan kalori, mereka juga dapat meningkatkan asupan lemak jenuh dan gula. Kedua hal ini dapat menyebabkan peningkatan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular, dan dapat melawan efek menguntungkan dari senyawa lain yang terkandung dalam secangkir kopi kamu.

Ada juga bukti, tubuh manusia mungkin merespons beberapa senyawa dalam kopi secara berbeda. Minum tiga hingga empat cangkir kopi secara teratur setiap hari terbukti meningkatkan toleransi terhadap efek peningkatan tekanan darah dari kafein. Genetika mungkin juga berperan dalam cara tubuh kamu menangani kafein dan senyawa lain.

Studi juga semakin banyak menunjukkan bahwa mikrobioma usus menjadi faktor penting dalam menentukan efek kesehatan yang mungkin dimiliki kopi. Misalnya, beberapa penelitian menunjukkan mikroba usus memainkan peran penting dalam metabolisme asam klorogenat, dan karenanya dapat menentukan apakah mereka akan bermanfaat bagi kesehatan kamu.

Para peneliti perlu melakukan penelitian besar untuk mengkonfirmasi temuan penelitian yang lebih kecil ini, yang tampaknya menunjukkan, kopi baik untuk kesehatan kamu. Bagaimana pun, cobalah kurangi gula dan krim dalam kopi kamu. Jika kamu dalam keadaan sehat dan tidak hamil, teruslah mengambil pendekatan sedang untuk konsumsi kopi, dan memilih kopi saring jika memungkinkan.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation, sumber berita dan analisis yang independen dari akademisi dan komunitas peneliti yang disalurkan langsung pada masyarakat.


Avatar
About Author

Charlotte Mills and Ashley Hookings

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *