Women Lead
August 20, 2021

Masih Tampak Bahagia saat Tertekan: Mengenal ‘Smiling Depression’

Sebagian orang masih bisa menjalankan rutinitas bahkan terlihat bahagia di depan orang lain, padahal sebenarnya mereka memiliki gejala depresi.

by Olivia Remes
Lifestyle // Health and Beauty
Share:

Banyak dari kamu yang sudah mendengar atau mengenal tentang depresi, tetapi pernahkah kamu mendengar istilah “smiling depression” atau “depresi tersenyum”? Hal ini merujuk pada kondisi seseorang tampak bahagia di depan orang banyak ketika sebenarnya ia mengalami gejala depresi.

Istilah ini belakangan menjadi semakin populer. Artikel tentang topik ini telah merangkak naik dalam literatur populer, dan tahun ini, jumlah pencarian Google untuk kondisi ini telah meningkat secara dramatis. Namun, beberapa orang mungkin mempertanyakan apakah ini sebenarnya kondisi patologis yang nyata.

Walau depresi tersenyum bukan istilah teknis yang digunakan para psikolog, istilah ini merujuk pada orang yang mungkin mengalami depresi dan berhasil menutupi gejalanya. Istilah teknis terdekat untuk kondisi ini adalah “depresi atipikal”. Bahkan, sebagian besar orang yang mengalami suasana hati yang kacau dan kehilangan kesenangan dalam beraktivitas berhasil menyembunyikan kondisi mereka dengan cara ini. Dan, orang-orang ini mungkin sangat rentan untuk bunuh diri.

Mungkin sangat sulit untuk menemukan orang yang menderita depresi tersenyum. Mereka mungkin terlihat seperti mereka tidak punya alasan untuk bersedih–mereka punya pekerjaan, tempat tinggal, dan mungkin bahkan anak-anak atau pasangan. Mereka tersenyum ketika kamu menyapa mereka dan dapat bercakap tentang hal yang menyenangkan. Singkatnya, mereka mengenakan topeng ke dunia luar sambil menjalani kehidupan yang tampaknya normal dan aktif.

Namun di dalam, mereka merasa putus asa, terkadang bahkan berpikiran untuk mengakhiri semuanya. Kekuatan yang harus mereka jalani dalam kehidupan sehari-hari dapat membuat mereka sangat rentan untuk merencanakan bunuh diri. Ini berbeda dengan bentuk depresi lainnya, saat orang mungkin memiliki ide bunuh diri tapi tidak punya cukup energi untuk bertindak berdasarkan niat mereka.

Meski orang-orang dengan depresi tersenyum menunjukkan “wajah bahagia” kepada pada dunia luar, mereka dapat mengalami perbaikan suasana hati mereka sebagai akibat dari kejadian positif dalam kehidupannya. Misalnya, mendapatkan pesan teks dari seseorang yang mereka ingin dengar atau mendapat pujian di tempat kerja dapat membuat mereka merasa lebih baik selama beberapa saat sebelum kembali ke perasaan yang kacau.

Gejala lain dari kondisi ini termasuk makan berlebihan, merasakan berat di bagian lengan dan kaki, dan mudah tersinggung oleh kritik atau penolakan. Orang dengan depresi tersenyum juga lebih cenderung merasa tertekan di malam hari dan merasa perlu tidur lebih lama dari biasanya. Namun, dengan bentuk-bentuk depresi lainnya, suasana hati kamu mungkin lebih buruk di pagi hari dan kamu mungkin merasakan keinginan untuk tidur lebih sebentar dari biasanya.

Depresi tersenyum tampaknya lebih umum terjadi pada orang dengan temperamen tertentu. Khususnya, hal ini dikaitkan pada keadaan lebih cenderung untuk mengantisipasi kegagalan, mengalami kesulitan mengatasi situasi yang memalukan dan cenderung merenungkan atau secara berlebihan memikirkan situasi negatif yang telah terjadi.

Baca juga: Jangan Katakan Hal-hal Ini pada Orang yang Depresi

Majalah Women’s Health menangkap esensi dari depresi tersenyum ketika majalah ini meminta perempuan untuk mengunggah gambar ke media sosial mereka dan kemudian memberikan keterangan kembali tentang bagaimana perasaan mereka ketika foto tersebut diambil.

Beban dan Pengobatan

Sulit untuk menentukan dengan tepat apa penyebab depresi tersenyum, tapi suasana hati yang kacau dapat berasal dari sejumlah hal , seperti masalah pekerjaan, gangguan hubungan, dan perasaan seolah-olah hidup kamu tidak bertujuan dan bermakna.

Hal ini sangat umum. Sekitar satu dari sepuluh orang mengalami depresi, dan antara 15 persen dan 40 persen dari orang-orang ini menderita bentuk depresi atipikal yang menyerupai depresi tersenyum. Depresi tersebut sering dimulai sejak awal kehidupan dan dapat bertahan lama.

Jika kamu menderita depresi tersenyum, sangat penting untuk meminta pertolongan. Sayangnya, orang yang menderita kondisi ini biasanya tidak minta bantuan, karena mereka mungkin tidak berpikir bahwa mereka memiliki masalah ini terjadi jika mereka tampaknya menjalankan tugas dan rutinitas sehari-hari seperti sebelumnya. Mereka mungkin juga merasa bersalah dan berpikir bahwa mereka tidak perlu bersedih. Jadi mereka tidak memberi tahu siapa pun tentang masalah mereka dan akhirnya merasa malu dengan perasaan mereka sendiri.

Baca juga: Pulihkan Diri dari Depresi, Agar Bisa Pulihkan Generasi Mendatang

Jadi bagaimana kamu bisa memutus siklus ini? Titik awalnya adalah mengetahui bahwa kondisi ini benar-benar ada dan itu serius. Ketika kita berhenti merasionalisasi masalah kita karena kita berpikir itu tidak cukup serius, barulah kita mulai membuat perbedaan yang sebenarnya.

Bagi sebagian orang, pandangan ini mungkin cukup untuk membalikkan keadaan, karena hal itu menempatkan mereka pada jalan untuk mencari bantuan dan membebaskan diri dari belenggu depresi yang telah menahan mereka.

Meditasi dan aktivitas fisik juga telah terbukti memiliki manfaat kesehatan mental yang luar biasa. Bahkan, sebuah studi yang dilakukan oleh Rutgers University di Amerikan Serikat menunjukkan bahwa orang yang telah bermeditasi dan beraktivitas fisik dua kali seminggu mengalami penurunan hampir 40 persen tingkat depresi mereka dalam waktu delapan minggu. Terapi perilaku kognitif, belajar mengubah pola dan perilaku berpikir Anda adalah pilihan lain bagi mereka yang mengalami kondisi ini.

Dan menemukan makna dalam hidup adalah yang paling penting. Ahli saraf Austria Viktor Frankl menulis bahwa kunci dari kesehatan mental yang baik adalah memiliki tujuan hidup. Dia mengatakan bahwa kita seharusnya tidak berusaha berada dalam “keadaan tanpa ketegangan”, bebas dari tanggung jawab dan tantangan, tapi kita harus berjuang untuk sesuatu dalam hidup.

Kita dapat menemukan tujuan hidup dengan mengalihkan perhatian dari diri sendiri dan menempatkannya pada sesuatu yang lain. Jadi temukan tujuan yang bermanfaat dan cobalah untuk membuat kemajuan secara teratur, bahkan jika jumlahnya kecil tiap harinya, karena ini benar-benar dapat berdampak positif.

Kita juga dapat menemukan tujuan dengan merawat orang lain. Ketika kita mengalihkan perhatian dari diri kita dan mulai berpikir tentang kebutuhan dan keinginan orang lain, kita mulai merasa bahwa hidup kita penting. Ini dapat dicapai dengan menjadi sukarelawan, atau merawat anggota keluarga atau bahkan binatang.

Pada akhirnya, merasa bahwa hidup kita penting adalah apa yang memberi kita tujuan dan makna–dan ini dapat membuat perbedaan yang signifikan bagi kesehatan mental dan kesejahteraan kita.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation, sumber berita dan analisis yang independen dari akademisi dan komunitas peneliti yang disalurkan langsung pada masyarakat.

Olivia Remes adalah kandidat Ph.D. di University of Cambridge.