Women Lead
April 19, 2021

Setahun Tak Belajar Tatap Muka, Bagaimana Cara Tangani ‘Learning Loss’ Murid?

Akibat penutupan sekolah, banyak siswa yang mengalami kehilangan hasil belajar sehingga sekolah harus melakukan penyesuaian pengajaran saat buka kembali nanti.

by Senza Arsendy dkk.
Issues
Siswi_Sekolah_Pelajar_KarinaTungari
Share:

Belum lama ini, lewat Surat Keputusan Bersama (SKB) empat kementerian, pemerintah mengizinkan sekolah beroperasi kembali mulai Juli 2021. Hal tersebut dikeluarkan seiring dengan target rampungnya vaksinasi para tenaga pendidik.

Pemerintah bahkan membolehkan sekolah yang sudah memberikan vaksin kepada semua pengajarnya untuk mengadakan kelas tatap muka saat ini juga, tetapi harus disertai dengan persetujuan para orang tua murid.

Kita perlu mengingat bahwa penutupan sekolah selama pandemi ini memperparah hilangnya capaian belajar (“learning loss”) murid, terutama bagi mereka yang berasal dari kelompok rentan. Jika dibiarkan, hal ini berpotensi mengancam masa depan anak-anak dari kelompok rentan dan juga mempertajam kesenjangan.

Meskipun demikian, masih ada guru serta kelompok masyarakat yang ragu dengan rencana ini akibat masih adanya temuan kasus COVID-19 di lingkungan sekolah.

Pandemi Picu Kehilangan Hasil Belajar Murid

Learning loss adalah hilangnya pengetahuan atau keterampilan pelajar dari apa yang sebelumnya sudah dipelajari atau dikuasai. Kehilangan ini umumnya diukur untuk mengetahui dampak penutupan sekolah. Berbagai penelitian sebelumnya misalnya, mengukur learning loss akibat bencana, libur sekolah, atau mogok sekolah.

Bank Dunia memperkirakan tutupnya sekolah selama delapan bulan di Indonesia akibat pandemi COVID-19 bisa menghapus kembali kemampuan membaca pelajar – setara dengan setengah tahun proses pembelajaran.

Ini pun terjadi di negara yang relatif maju. Di Belgia, studi menunjukkan dua bulan penutupan sekolah karena pandemi menyebabkan pelajar kehilangan hasil belajar yang setara dengan 1,5 bulan proses pembelajaran di sekolah.

Anak-anak Kelas Bawah dan Perempuan Lebih Terdampak

Meskipun terjadi pada banyak pelajar, fenomena ini lebih umum terjadi pada anak-anak dari kelompok rentan. Selama pandemi, anak dari kelompok ekonomi menengah ke-bawah dan dengan level pendidikan orang tua rendah memiliki kesempatan belajar lebih sedikit dibanding kelompok anak lainnya karena berbagai keterbatasan fasilitas seperti koneksi internet dan komputer.

Survei kami di empat provinsi pada tahun lalu menunjukkan hanya sekitar 28 persen anak yang bisa belajar dengan media daring. Di daerah yang relatif berkembang seperti Jawa Timur, angkanya bisa sampai 40 persen. Namun di daerah lain seperti Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Nusa Tenggara Timur (NTT), pembelajaran daring masing-masing kurang dari 10 persen dan 5 persen. Oleh karena itu, penutupan sekolah dapat memperparah kerentanan kelompok pelajar yang padahal sudah rentan terlebih dahulu sebelum pandemi.

Baca juga: Sekolah Tatap Muka Masih Lama, Ini Tips buat Orang Tua

Ketertinggalan hasil belajar antara kelompok pelajar kaya dan miskin di Indonesia diprediksi juga makin meningkat dari 1,4 tahun menjadi 1,6 tahun proses pembelajaran akibat empat bulan penutupan sekolah.

Selain ketimpangan kelas ekonomi, kesenjangan juga terlihat antara pelajar laki-laki dan perempuan. Di Ghana, studi menemukan bahwa di antara anak-anak dengan hasil belajar rendah selama pandemi, anak perempuan memiliki kemungkinan lebih kecil daripada anak laki-laki untuk bisa mengejar ketertinggalan mereka. Ini terjadi karena besarnya tuntutan bagi siswa perempuan untuk membantu orang tua, yang membuat waktu belajar mereka lebih lebih terbatas.

Dampak Jangka Panjang Kehilangan Hasil Belajar

Learning loss berpotensi mengancam prospek anak di masa mendatang. Riset yang menghitung data dari negara maju, berkembang, dan tertinggal memprediksi learning loss akibat penutupan sekolah selama satu tahun akan mengakibatkan kehilangan sekitar 15 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) dari sebuah negara.

Di Indonesia, jika dikalkulasi per individu, learning loss bisa membuat pelajar kehilangan pendapatan sebesar Rp7 juta setiap tahunnya ketika mereka sudah bekerja.

Untuk pelajar dari kelompok ekonomi rentan, kehilangan pendapatan per tahun bisa 14 persen lebih besar dibandingkan dengan pelajar dari kelompok ekonomi lebih tinggi. Akibatnya, peluang anak dari kelompok rentan untuk memperbaiki kondisi ekonomi mereka di masa depan akan semakin sedikit.

Penyesuaian Saat Sekolah Tatap Muka Mulai Kembali

Selain menjamin keselamatan siswa dengan pelaksanaan protokol kesehatan, pembukaan kembali sekolah harus fokus pada penanganan dampak buruk akibat hilangnya capaian belajar. Sekolah perlu melakukan adaptasi pembelajaran dan kurikulum ketika buka kembali mengingat terjadi kehilangan capaian belajar yang tidak sama antar kelompok murid. 

Di sini, sekolah harus mendorong guru melakukan “asesmen formatif” – penilaian yang memetakan ulang level kemampuan murid. Melalui penilaian ini, proses pembelajaran bisa berjalan lebih sesuai dengan kebutuhan belajar anak didik setelah satu tahun sekolah tutup.

Selanjutnya, mengingat belajar tatap muka dalam waktu dekat juga masih akan dilakukan secara terbatas dan bertahap, penting bagi sekolah untuk lebih erat menggandeng orang tua. Studi yang dilakukan di Botswana menunjukkan, keterlibatan orang tua berpotensi memulihkan kehilangan capaian belajar hingga sebesar 52 persen.

Tidak semua orang tua memang ada di posisi untuk mendampingi anak belajar. Sebagian anak bisa jadi tidak hidup dengan orang tua, atau sebagian orang tua mungkin memiliki waktu terbatas karena harus bekerja.

Di sini, pelibatan masyarakat – misalnya melalui Taman Baca Masyarakat (TBM) – bisa mengantisipasi hal ini. Pembukaan kelas-kelas di taman baca bisa dilakukan untuk membantu pelajar yang kesulitan belajar, tentunya dengan tetap mempertimbangkan keselamatan dan keamanan anak di luar rumah.

Baca juga: Sekolah Tatap Muka Mulai 2021, Apa yang Harus Diperhatikan?

Berbagai langkah ini bukan hal yang mudah untuk dilakukan hanya oleh sekolah. Tanpa dukungan yang memadai dari pemerintah daerah dan pusat, baik melalui pendanaan maupun pendampingan, sekolah serta orang tua akan sangat kesulitan.

Kekhawatiran publik tentang dampak kesehatan yang muncul akibat pembukaan sekolah bisa dipahami dan penting untuk dipertimbangkan. Yang jelas, orang tua pasti menginginkan anak mereka untuk belajar dengan nyaman dan aman.

Oleh karena itu, semua pihak harus bekerja sama memastikan belajar tatap muka berjalan secara aman, dengan memprioritaskan kesehatan anak, baik fisik maupun psikologis, dan mencegah dampak lebih buruk dari learning loss yang sudah terjadi akibat penutupan sekolah.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation, sumber berita dan analisis yang independen dari akademisi dan komunitas peneliti yang disalurkan langsung pada masyarakat.

Senza Arsendy adalah Research and Learning Specialist, Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI). George Adam Sukoco adalah Monitoring and Evaluation Specialist, Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI). Hana Martha adalah Monitoring Evaluation Research Learning Officer, Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI).