Women Lead
April 13, 2021

‘The Vulva Gallery’ Rayakan Ragam Bentuk Vulva, Dorong Penerimaan Tubuh

Pemilik Laci Asmara dan pembawa acara Magdalene, Ngossek, berbicara dengan ilustrator Hilde Atalanta soal ‘The Vulva Project’ dan pentingnya pendidikan seks sejak dini.

by Susanti Rendra
Lifestyle // Health and Beauty
Share:

Saya mengetahui tentang The Vulva Gallery karya Hilde Atalanta beberapa tahun yang lalu ketika mencari ilustrasi alat kelamin di internet. Saat menemukan The Vulva Project, saya langsung tertarik.

Saya menghubungi Atalanta, saling mengirim surel, dan mengadakan pertemuan di Amsterdam, tempat dia tinggal. Kami bertemu pada akhir tahun 2019 di sebuah bar di tengah kota dan mulai mengobrol seperti sepasang teman yang sudah lama tidak bertemu. Kami langsung nyambung saat itu juga, dan pertanyaan pun mulai mengalir secara spontan.

Berikut cuplikan obrolan saya dengan Atalanta ketika itu.

Susanti: Hilde, kamu adalah seorang ilustrator, desainer, sekaligus pelukis. Hal apa yang membuat kamu tertarik, terutama saat masih kecil, ketika melukis? Hal apa yang kamu pikirkan tentang menggambar dan media apa yang kamu gunakan?

Atalanta: Apa yang saya gunakan? Banyak hal. Ahahahaha… itu pertanyaan yang lucu, belum ada yang menanyakan itu kepada saya. Kebanyakan saya hanya melukis orang dan rumah, fantasi, tapi saya baru mulai menggambar sebagai ilustrator tiga setengah tahun yang lalu. Jadi saya belum pernah menggambar dalam waktu yang lama, tapi saya biasanya menggambar orang, dan wajah.

Baru-baru ini kamu mendedikasikan diri untuk membuat ilustrasi vulva yang indah. Bagaimana ide untuk memulai The Vulva Gallery muncul?

Saya memulai The Vulva Project tiga tahun lalu. Saat itu saya masih belajar psikologi, sebelum menjadi ilustrator. Yang membuat saya terkesima kala itu adalah sebuah kuliah tentang tentang peningkatan besar-besaran operasi plastik labia. Semakin banyak perempuan muda, bahkan di bawah usia 18 tahun, yang menjalani operasi plastik untuk mengubah ukuran labia mereka, karena mereka pikir labianya tidak cantik. Saya tidak pernah menyadari hal itu adalah suatu isu sampai saya ada di momen itu.

Saya sangat terkejut dan mulai berpikir, "Mengapa hal ini bisa terjadi? Apa yang menyebabkan semakin banyak perempuan melakukan ini?" Saya kemudian menemukan penyebab yang paling mungkin adalah industri pornografi arus utama dan standar kecantikan yang terkait dengannya. Itu semua membentuk apa yang kita anggap sebagai hal yang normal atau ‘seharusnya’, seiring kurangnya pendidikan kesehatan.

Saya kemudian mulai mencari gambar berbagai vulva dan saya tidak dapat menemukan gambar yang realistis, selain yang terkait dengan pertanyaan tentang cara memperbaikinya. Saat itulah saya berpikir bahwa saya harus menyediakan sumber gambar vulva untuk memastikan akan ada representasi visual keragaman untuk dilihat dan dipelajari oleh orang-orang dari seluruh dunia. Saat itu juga lah saya memutuskan untuk mulai mengunggah ilustrasi setiap hari di akun Instagram @the.vulva.gallery.

Baca juga: Magdalene Primer: Memahami Gender dan Seksualitas

Kamu kemudian mulai membuat ilustrasi vulva sendiri dari milik orang-orang sungguhan. Bagaimana kamu bisa sampai melakukannya, dan bagaimana kamu meminta orang untuk menggambarkan vulva mereka, yang merupakan bagian yang sangat intim?

Saya sebenarnya tidak pernah meminta kepada siapa pun; mereka yang justru meminta pada saya! Pada awalnya saya mulai menggambar beberapa ilustrasi sederhana. Pada dasarnya, saya menggambarnya berdasarkan pengetahuan saya tentang anatomi.

Jadi pada awalnya, kamu menggambar berdasarkan hal yang kamu pikirkan dan berdasarkan pengetahuanmu sebelumnya?

Benar. Awalnya saya menggambar berdasarkan apa yang saya ketahui. Tetapi setelah beberapa bulan, saya menyadari bahwa apa yang saya ketahui tidaklah lagi cukup. Jadi, saya mulai mencari lebih banyak gambar di internet dan mendasarkan ilustrasi saya pada gambar-gambar itu.

Kemudian setelah sekitar enam bulan, orang pertama yang mengirim surel ke saya bertanya, "Bisakah kamu menggambar vulvaku?" Dan kemudian setelah sekitar satu tahun, semakin banyak surel masuk, atau direct messages dengan pertanyaan yang sama: "Bisakah saya menjadi bagian dari galeri?"

Dalam setahun pertama, permintaan mulai berdatangan dari orang-orang agar vulva mereka direpresentasikan sebagai ilustrasi di The Vulva Gallery. Bagaimana perasaan kamu?

Itu membuat saya tertawa pada awalnya, tetapi itu juga membuat saya merasa sangat berani. Untungnya, saya adalah orang yang tidak melihat sesuatu sebagai hal yang aneh, jadi saya pikir itu hebat!

Bagaimana dengan pengalaman kamu sendiri saat pertama kali memperhatikan vulvamu? Bagaimana perasaanmu? Apakah kamu merasa aneh, tidak biasa, atau tidak nyaman? Dan apakah kamu ingin membandingkannya dengan vulva lainnya?

Itu adalah pertanyaan yang sangat pribadi, yang dapat saya jawab secara pribadi. Tetapi pada dasarnya, secara pribadi, saya tidak pernah memiliki masalah dengan diri saya sendiri. Yang benar-benar mengkhawatirkan saya adalah semua orang yang mengikuti operasi labia tanpa alasan medis.

Ya, saya tentu menghormati itu; alasan saya bertanya sebenarnya karena saya orang yang ingin tahu, tetapi juga berdasarkan pengalaman pribadi saya. Ketika saya pertama kali melihat vulva saya sendiri, saya mengalami banyak hal. Saat saya masih kecil, film dewasa adalah hal yang cukup umum, dan ketika saya menonton beberapa film tersebut, saya menyadari, "Aaah .. vulva saya seperti ini ... dengan labia minora yang cukup menonjol."

Saat itu saya juga mengira labia akan tumbuh saat kamu berhubungan seks. Sampai saat itu, saya masih belum memiliki pengalaman seksual apa pun, namun labia saya seperti ini, seperti yang ada di film. Jelas, saya menyimpan semuanya untuk diri saya sendiri karena saya tidak dapat memberi tahu siapa pun tentang hal itu. Mereka selalu mengatakan itu tabu, tetapi anatomi kita tidak tabu. Jadi, kamu lihat dari pengalaman inilah saya tumbuh dan itulah alasan saya bertanya tentang pengalaman awal kamu sendiri dengan tubuhmu.

Sebenarnya bagus kamu bertanya karena ini adalah sesuatu yang sering saya dengar. Ada banyak gadis berusia 16 hingga 18 tahun yang mengirimi saya surel dan bertanya, “Saya memiliki vulva dengan labia bagian dalam yang sangat panjang, dan saya mendengar ini adalah karena seseorang telah banyak berhubungan seks, tetapi saya belum pernah berhubungan seks sebelumnya, dan saya tidak berani tidur dengan pacar saya karena saya yakin dia akan menghakimi saya dan dia akan berkata, ‘Kamu tidak perawan’."

Ya, tentu di satu titik seseorang merasa insecure dengan tubuhnya sendiri.

Betul, namun pada kenyataannya, itu tidak ada hubungannya dengan bentuk vulva. Dan, tetap saja, tidak ada yang mengajarkan dan mendidik anak perempuan untuk merasa nyaman dengan bagian intim mereka sendiri.

Benar sekali! Dan saya sangat bangga mengenal kamu dan bersama kamu sekarang. Pertanyaan-pertanyaan ini datang dari Magdalene. Jadi, kamu membuat The Vulva Gallery di Instagram pada tahun 2016. Bagaimana tanggapan audiens sejauh ini?

Tanggapannya sangat positif sebenarnya ketika saya memulai. Dan karena Instagram adalah platform internasional berbasis Amerika, saya mengharapkan orang-orang menanggapi dengan berbagai cara: pada awalnya orang akan bertanya kepada saya, "Mengapa Anda melakukan ini? ” atau mengatakan “hal-hal seperti ini agak aneh". Tetapi begitu proyek saya mulai berkembang dan orang-orang mulai memahami alasan saya melakukan ini, tanggapannya sangat positif dan mereka sangat berterima kasih pada saya.

Sekarang saya menerima pesan dari perempuan di seluruh dunia, setiap hari, mengatakan, “Terima kasih, berkat ini akhirnya saya menyadari bahwa saya normal dan saya akhirnya bisa menerima diri saya sendiri. " Itu luar biasa!

Baca juga: Klitoris adalah Penis yang Tak Tumbuh dan Mitos-mitos Lain Soal Vagina

Apa tanggapan paling menggembirakan yang kamu dapatkan sejauh ini?

Surel terbaik datang dari seorang perempuan muda dari Inggris yang berkata, "Jadi saya sudah membuat janji untuk operasi plastik labia, dan benar-benar yakin bahwa saya jelek. Kemudian saya menemukan The Vulva Gallery dan menemukan begitu banyak vulva yang terlihat seperti milik saya sendiri, dan menyadari bahwa saya normal. Saya pun membatalkan janji operasi saya." Dan dia berkata, “Terima kasih! Kamu telah menyelamatkan uang saya 3.000 poundsterling! ”

Kemudian saya berpikir, "Misi saya tercapai!" Itu sangat bagus dan setelah itu ada lebih banyak surel seperti ini, orang-orang membatalkan operasinya. Suatu kali saya juga mendapat surel dari seorang perempuan berusia 55 tahun yang selalu menganggap dirinya jelek, sampai dia menyadari bahwa dia sebenarnya normal. Jadi selama 55 tahun, dia mengira dia memiliki vulva yang aneh, sampai dia berhasil menerimanya, sebagian juga berkat The Vulva Gallery.

Dia merasa tidak pede selama itu.

Ya, dia tidak pernah berani berhubungan seks dengan lampu menyala, tidak pernah berani menerima seks oral. Menjadi tidak pede, iya, tetapi untuk bagian tubuh ini, kamu dapat berpikir, “Ini hanya vulva. Buat apa memikirkan ini sebegitunya?”. Namun hal ini bukanlah hal yang sia-sia dipikirkan, ini justru memengaruhi banyak aspek kehidupan kamu.

Hanya ada sedikit informasi tentangnya sehingga tidak ada yang membicarakannya…

Seluruh kehidupan intim kamu, berhubungan seks, bertelanjang di sekitar orang… bahkan perilaku seksual yang berisiko, dapat menghasilkan citra diri yang rendah. Kamu tidak peduli apa yang terjadi dengan dirimu. Sangat penting orang merasa nyaman dengan bagian tubuh ini.

Apakah anda pernah menghadapi tanggapan negatif atau perlakuan tidak baik setelah melakukan proyek ini?

Ya tentu saja, ini adalah akun terbuka, ada komentar yang tidak ingin saya lihat di platform, dan biasanya yang berkomentar negatif adalah–ketika saya memeriksa siapa yang menulisnya, umumnya adalah remaja laki-laki yang mungkin belum pernah melihat vulva sebelumnya dalam hidup mereka, mereka yang hanya mengetahui ada satu jenis vulva, dan yang tidak memahami ada manusia di balik potret tersebut.

Saya selalu mencoba untuk memulai percakapan dengan mereka dan setelah mereka mendapatkan pendidikan tentang ini (mereka berkata), "Oh, maaf, saya tidak tahu." Dan untuk perlakuan tidak baik, tidak terlalu banyak. Ketika hal itu terjadi, itu karena saya mendapat umpan balik dari seseorang dengan latar belakang konservatif, dan itu berasal dari ketidaktahuan mereka.

Jika kamu tidak terbiasa membicarakannya, maka akan tampak provokatif jika kamu melihat vulva ditampilkan seperti itu. Tetapi kalau sudah paham bahwa ini proyek pendidikan dengan tujuan untuk membangkitkan kesadaran, membuka percakapan, biasanya komentarnya jadi lebih pengertian.

Baca juga: Kenapa Perempuan Ingin Vagina Rapet?

Kamu pastinya adalah orang yang sangat sabar, ya.

Saya harus bersabar.

Mengapa menurut kamu penting untuk menekankan dan fokus pada kata vulva? Saya bertanya sejak saya masih kecil, ketika masih di sekolah dasar saya juga tidak tahu perbedaan antara vulva dan vagina. Saya pikir terutama karena apa yang bisa saya lihat di cermin adalah vagina saya, dan semua orang mengacu pada satu kata itu: vagina, vagina, vagina. Sampai suatu hari, saya mendapat buku dari ayah saya tentang tubuh manusia, dan baru kemudian saya menyadari bahwa vulva seperti sebuah rumah bagi labia dan klitoris misalnya. Jadi, mengapa penting sekali bagi kamu untuk fokus pada vulva?

Menurut saya sangat penting untuk memberi nama bagian tubuh dengan benar, di satu sisi karena, misalnya, ketika kamu pergi ke dokter dan mengatakan "vaginaku gatal," mereka akan memeriksa lebih jauh vaginamu, padahal sebenarnya kamu sedang membicarakan vulva. Itu adalah miskomunikasi. Jadi, pertama-tama, dari segi kesehatan, penting untuk mengetahui dan memberi nama bagian tubuhmu dengan benar.

Di sisi lain, mengapa kita tidak menyebutnya apa adanya? Ada begitu banyak bagian, dan sangat baik mengetahui anatomi kita sendiri. Tetapi saya juga berpikir selama bertahun-tahun, sepanjang sejarah, perempuan  atau orang dengan vagina telah ditekan secara seksual oleh patriarki dan secara budaya. Seksualitas telah dan masih saja ditabukan bagi perempuan, atau orang dengan vulva.

Sebagian besar, jika tidak sepanjang waktu, fokusnya adalah pada seks dan khususnya seks penetrasi, jadi vagina adalah satu-satunya hal yang penting. Segala sesuatu di sekitarnya, yang juga memberikan kenikmatan seksual, dianggap tidak penting sehingga selalu dan hanya tentang vagina. Jadi, sekarang kita perlu berdiri dan mengakui bahwa ada lebih dari sekadar vagina, kita tidak boleh mereduksi alat kelamin kita menjadi hanya sebatas vagina, kita harus melihat semuanya.

Ya, tidak hanya fokus pada satu hal, satu bagian. Saya setuju denganmu. Apakah tabu terkait vulva atau alat kelamin telah berkurang dalam beberapa tahun terakhir?

Saya merasa bahwa selama tiga tahun terakhir telah terjadi cukup banyak revolusi dalam hal seksualitas dan feminisme, yang sebagiannya terdongkrak berkat #metoo. Tetapi hal ini juga karena semasa pemerintahan Trump, saya merasa feminisme bukan lagi kata kotor, melainkan sesuatu untuk dibanggakan. Orang-orang menyadari masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, dan topik-topik seperti menstruasi, dan vulva dan seperti gerakan Free the Nipple dan semua gerakan body positivity. Dan vulva adalah bagian dari itu, dan di media sosial, Instagram dan platform lainnya, telah terjadi revolusi yang cukup besar tentang vulva. Jadi gerakan ini terus bertumbuh, dan ini luar biasa!

Di situsmu, kamu menulis bahwa perempuan-perempuan muda semuda sembilan tahun mencari tahu tentang hal ini [vulva], membuat prosedurnya semakin populer. Di mana kamu menemukan situasi ini, dan apakah itu masih berlanjut?

BBC menerbitkan artikel satu setengah tahun yang lalu, saya tidak yakin apakah penelitiannya masih berlangsung, tetapi baru saja diterbitkan oleh BBC. Saya tidak yakin bagaimana penelitian itu dilakukan atau apa metodologi yang digunakan, tetapi saya juga mendengar ada anak-anak berusia enam tahun yang memegangi perut mereka, benar-benar sadar, mengalami masalah gangguan makan. Jadi saya pikir, usia di mana anak-anak menjadi sadar akan tubuh mereka dan standar kecantikan yang terkait dengannya semakin rendah, sehingga memengaruhi anak-anak yang lebih muda.

Saya tidak yakin, bahwa pada usia sembilan tahun ketika pubertas belum terjadi, pada banyaknya orang dengan vulva, atau anak perempuan, labia belum tumbuh, dan hal itu mengkhawatirkan. Jika ini tren yang sedang berlangsung, kami perlu memastikan anak-anak ini mendapatkan pendidikan kesehatan tambahan yang mumpuni.

Jadi, kamu telah membuat rangkaian pendidikan. Siapa pelanggan tipikal kamu?

Sebagian besar profesional: Seksolog, orang yang menjalankan lokakarya, organisasi orangtua di AS, pendidik hingga remaja atau perempuan hamil. Ada cukup banyak pelanggan, terkadang dari pihak sekolah juga.

Sebagian besar hal ini untuk tujuan pendidikan?

Ya, benar, ini adalah alat pendidikan pada dasarnya.

Menurut kamu, apa yang perlu dilakukan untuk menghentikan tindakan mempermalukan vulva dan mempromosikan kenikmatan seksual dan sikap positif terhadap seks?

Semuanya dimulai dengan pendidikan dan jika kita berhasil memasukkan keragaman dan normalisasi tubuh yang berbeda dalam pendidikan kesehatan seksual di sekolah dasar–bukan saat anak berusia tiga belas tahun, tetapi saat mereka berusia sembilan tahun–saya pikir kita sedang dalam arah yang bagus. Maksud saya, anak-anak akan menonton film porno, dan mereka akan mendengar dan melihat sendiri standar kecantikan yang seharusnya.

Jadi, yang perlu kita lakukan adalah membuat mereka sadar akan keberagaman dan memberi mereka pemahaman tentang bagaimana tubuh mereka bekerja, dan mewajarkan pembicaraan tentang topik ini. Jika mereka merasa insecure, mereka tahu bahwa mereka dapat berbicara dengan satu sama lain, atau dengan orang yang merawat mereka.

Jika mereka hendak menonton film porno, mereka tahu bahwa para aktor dan aktris dipilih berdasarkan penampilan mereka. Jadi kita hanya perlu membuka percakapan soal itu. Orang tua juga memiliki tanggung jawab untuk membicarakan hal ini kepada anak-anak mereka, begitu pula sekolah atau platform online atau apa pun. Tapi, itu semua dimulai dengan mendidik anak-anak.

Artikel ini diterjemahkan oleh Jasmine Floretta V.D. dari versi aslinya dalam bahasa Inggris.

Susanti Rendra adalah pembawa acara “Ngossek” Magdalene dan happy people supporter dari toko online Laci Asmara.